Bikin Nyesek! Tak Diizinkan Pakai Ambulans, Mayat Ini Akhirnya Ditandu dengan Bambu dan Kain Sarung

Hati siapa yang tak ngilu melihat jenazah harus ditandu?

oleh Nikmatus Solikha
18:00 PM on Aug 29, 2017

Belakangan ini, foto kerumuman warga yang menggotong jenazah menggunakan kain sarung dan bambu viral di sosial media. Setelah ditelusuri, ternyata jenazah dalam foto tersebut adalah Mappi, seorang warga desa Bongoro, Kelurahan Laikang, Kecamatan Kajang, Kabupaten Bulukumba, Sulawesi Selatan.

Diketahui jika sebelumnya Mappi merupakan pasien di Puskesmas Kajang yang akhirnya meninggal pada hari Kamis, 24 Agustus 2017 pukul 02.00 WIB. Sepeninggal Mappi, rupanya pihak puskesmas menolak untuk meminjamkan ambulans untuk mengantarkan jenazah. Ahlasil, keluarga memutuskan untuk membawa pulang Mappi dengan cara ditandu. Dengan bermodalkan kain sarung dan bambu, warga berjalan kaki setidaknya 5 km. Selengkapnya tentang insiden tersebut, berikut ulasannya.

Baca Juga
Vampir Dog, Binatang Misterius yang Diduga Jadi Tersangka Utama Penghisap Darah Puluhan Kambing di Malang
Mulai dari Disalahartikan Hingga Ditakuti, Inilah Arti Sebenarnya dari Lagu “Genjer-Genjer”

Puskesmas enggan disalahkan

Kepala Puskesmas Kajang, Sitti Hayanti Madjid memang membenarkan jika jenazah Mappi memang terpaksa dipulangkan dengan menggunakan tandu kain sarung. Padahal, lokasi rumahnya berjarak sekitar 5 km dari puskesmas. Viralnya foto mayat yang tengah ditandu memang membuat banyak pihak merasa jengkel, khususnya pada pihak puskesmas yang tidak meminjamkan ambulans.

Jenazah yang dipulangkan dengan sarung [image source]
Namun, Sitti enggan disalahkan. Pasalnya, pihak puskesmas tidak mengizinkan menggunakan ambulans juga memiliki alasan, yaitu menjalankan regulasi yang telah ditetapkan oleh pemerintah. Menurut Sitti, ambulans hanya digunakan untuk pasien. Sedangkan jenazah menggunakan mobil jenazah.

Kasus Mappi bukan kasus yang pertama

Sitti mengungkapkan jika pihaknya tidak bisa melakukan banyak hal karena aturannya memang demikian. Meski sebenarnya, ia juga kasihan pada anggota keluarga yang harus menggunakan tandu untuk membawa jenazah Mappi. Namun, rupanya kasus Mappi bukanlah yang pertama.

Foto jenazah yang dipulangkan dengan mobil ikan [image source]
Sebelumnya, ada pula kasus warga yang meninggal di puskesmas. Denggang, Warga Desa Labuaja, Kecamatan Cenrana, Kabupaten Maros, Sulawesi Selatan juga dianggup menggunakan mobil pick up pengangkut ikan dari rumah menuju rumahnya pada Desember 2015 lalu.

Mahasiswa UIT kumpulkan 1000 koin untuk beli ambulans

Viralnya foto jenazah yang ditandu dengan sarung memang mengiris hati siapapun yang melihatnya. Perasaan hancur juga dirasakan oleh para mahasiswa yang tergabung dalam Kerukunan Kesatuan Mahasiswa Bulukumba (KKMB) UIT.

Mahasiswa melakukan aksi 1000 koin [image source]
Mereka akhirnya tergerak untuk melakukan aksi penggalangan dana yang ditujukan untuk membeli ambulans (mobil jenazah) untuk Kabupaten Bukulumba. Aksi tersebut dimulai pada hari Sabtu, tanggal 26 Agustus di Pertigaan Jalan Hertasning-Pettarani. Saril SH, selaku ketua KKMB mengerahkan semua anggota untuk ikut serta dalam aksi mengumpulkan 1000 koin.

Tuntutan KKMB pada pemerintah daerah

Aksi penggalangan dana masih dilakukan hingga hari Senin, tanggal 28 Agustus. Bahkan, hingga malam hari para mahasiswa tersebut seakan tak kenal lelah terus mengumpulkan koin di beberapa titik. KKMB juga menuntut agar pemerintah mencopot Kepala Puskesmas dan juga Kepala Perawat Kajang. Hal itu karena agar kasus demikian tak sampai terulang kembali.

Mahasiswa menuntuk pencopotan kepala puskesmas dan kepala perawat [image source]
Pencopotan juga bisa jadi salah satu sikap konkret pemerintah daerah dalam mengurangi kekecewaan dan rasa percaya masyarakat pada sistem pelayanan masyarakat. Menurut Saril, pemerintah kabupaten harus bertanggungjawab atas insiden yang terjadi di wilayahnya. Harusnya pemerintah malu melihat kondisi pasca kejadian tersebut di wilayah kepemimpiannya.

Kepala Puskesmas akhirnya dicopot

Menanggapi tuntutan organisasi mahasiswa sebelumnya, Bupati Bulukumba, Sulawesi Selatan, AM Sukri Sappewali akhirnya menginstruksikan untuk mencopot Kepala Puskesmas Kajang, Sitti Hayanti Madjid. Hal tersebut terkait adanya kasus jenazah yang diangkut menggunakan sarung karena pihak puskesmas tidak mengizinkan menggunakan ambulans, padahal kendaraan tersebut tidak sedang dipakai.

Bupati memutuskan mencopot kepala puskesmas [image source]
Sitti dianggap tidak memiliki sifat solutif terkait masalah yang tengah dihadapi warga. Sukri mengakui jika peraturan penggunaan mobil ambulans memang untuk mobil rujukan orang sakit, namun dalam kondisi darurat, masih ada mobil pribadi juga bisa digunakan untuk mengantar warga yang kesusahan. Saat ini, Sukri juga tengah memerintahkan untuk mencari pengganti Kepala Puskesmas Kajang.

Viralnya jenazah yang ditandu tentu telak mencoreng nama baik puskesmas Kajang. Dengan adanya insiden tersebut, semoga bisa jadi pelajaran bagi layanan masyarakat yang lain, untuk lebih peka dengan kesusahan warga.

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
Seperti Ini Nasib Para Pemain Film Esek-Esek Setelah Pensiun, Dijamin Kaget Kamu Lihatnya 25 Foto Selfie Fail Abis yang Bikin Kamu Ketawa Ngakak Sampe Perut Mules Inilah Mongrel Mob, Gangster Selandia Baru yang Namanya Mulai Jadi Pembicaraan di Dunia 5 Kejadian Nyleneh Orang Indonesia yang Terekam Google Street View, Awas Ngakak! Potret Kehidupan Mewah Anak Orang Kaya di Hong Kong yang Dijamin Membuatmu Melongo 7 Aktris Sinetron Kolosal Cantik dan Seksi ini Pernah Menghiasi Layar Kaca Kamu Zaman Dulu Miris! Bukan Kebahagiaan, Pengantin Ini Malah Dibuat Malu oleh Wedding Organizer Kisah John Kei, Preman Gahar Sang 'Godfather of Jakarta' yang Kini Menempuh Jalan Kebenaran Kocak, Obrolan Orang Mesum PDKT Ngajak Chatting Endingnya Malah Bikin Ngakak Ternyata Segini Gaji Pemain Film "Dewasa", Penderitaan Tidak Sebanding dengan Penghasilan
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA