Nih Negara dengan Jumlah Jam Sekolah Terlama di Dunia, Indonesia?

oleh Adi Nugroho
14:19 PM on Aug 23, 2016

Belum genap sebulan dilantik menjadi Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Muhadjir Effendy yang merupakan mantan rektor Universitas Muhammadiyah Malang membuat gebrakan baru. Rencananya memanjangkan jam sekolah untuk jenjang SD dan SMP langsung menjadi kontroversi. Beberapa pihak yang mendukung program ini mengatakan bahwa menghabiskan hari di sekolah membuat anak terbebas dari pergaulan yang buruk. Bahkan Jusuf Kalla menyetujui rencana ini.

Kubu penentang kebijakan ini mengatakan bahwa dengan terlalu banyak di sekolah siswa jadi terbebani. Pulang terlalu sore juga menyebabkan pendidikan di dalam rumah terhambat. Akhirnya siswa jadi terlalu kecapaian dan tidak bisa menangkap materi yang diajarkan secara sempurna. Terlepas dari jadi atau tidaknya rencana tersebut, inilah beberapa negara dengan jumlah jam sekolah terlama di dunia.

Baca Juga
Blunder! 9 Pejabat Ini Pernah Salah Ucap Ketika Sedang Menyampaikan Pidato Penting
Inilah Perbandingan Tunjangan Veteran Indonesia dan Luar Negeri Ibarat Langit dan Bumi

Tiongkok (7,5 Jam)

Sebagai negara yang sangat maju di kawasan Asia Tenggara, Tiongkok menerapkan kebijakan pendidikannya dengan penuh pertimbangan. Biasanya Tiongkok memulai tahun ajarannya di bulan September dan akan berakhir pada Juli tahun berikutnya. Semua siswa khususnya di SMP dan SMA akan belajar dari pagi pukul 07.30 dan berakhir pada pukul 17.00.

Tiongkok [image source]
Tiongkok [image source]
Setiap hari siswa akan diberi pelajaran drill pelajaran terutama teknologi komputer, matematika, dan juga Bahasa Mandarin. Pada program tertentu, siswa di Tiongkok juga dituntut untuk kreatif dan juga melakukan inovasi-inovasi baru. Oh ya, jam makan siang di sekolah-sekolah Tiongkok biasanya berjalan selama 2 jam sehingga siswa bisa beristirahat sejenak sebelum melanjutkan pelajarannya lagi hingga selesai.

Korea Selatan (7 Jam)

Korea Selatan adalah negara selanjutnya yang memiliki jam sekolah paling banyak untuk siswanya. Rata-rata siswa tingkat menengah menghabiskan waktu 7-8 jam di sekolah. Jam pelajaran setiap hari dimulai pada pukul 08.00 dan baru selesai pada pukul 16.00 atau 18.00 jika siswa memiliki jam tambahan seperti untuk kegiatan club atau ekstrakurikuler.

Korea Selatan [image source]
Korea Selatan [image source]
Pulang dari sekolah, biasanya siswa di Korea Selatan akan melakukan les di beberapa tempat. Mereka biasanya selesai les pada pukul 21.00 setiap hari jika mereka ingin menguasai semua materi yang diajukan. Tuntutan belajar yang sangat tinggi di Korea Selatan kadang membuat siswa suka bolos atau putus sekolah karena tidak mampu menanggung beban. Jadwal sekolah yang padat lalu dibarengi les membuat mereka tidak memiliki waktu untuk beristirahat.

Jepang (7 Jam)

Siswa di Jepang biasanya masuk sekolah pada pukul 08.30 dan pulang pada pukul 15.30. Setelah jam pelajaran berakhirnya sebagian besar siswa akan ikut ekstrakurikuler hingga menghabiskan waktu lebih lama di sekolah. Biasanya batas waktu stay di sekolah adalah pukul 19.00, setelah itu sekolah akan mulai dikunci oleh pihak keamanan.

Jepang [image source]
Jepang [image source]
Sekolah di Jepang biasanya dimulai pada April bersamaan dengan musim semi. Memasuki musim panas, banyak sekolah di Jepang memberlakukan libur atau sekolah musim panas bagi mereka yang membutuhkan. Siswa yang tidak mendapatkan jatah jam pelajaran tambahan akan banyak melakukan arubaito atau bekerja paruh waktu selama musim panas untuk tambahan uang jajan dan mencari pengalaman kerja.

Singapura (6,5 jam)

Negara terakhir yang memiliki jam sekolah terbanyak di dunia adalah Singapura. Negeri dengan kualitas pendidikan terbaik di Asia ini memulai jam belajar pada pukul 08.30 dan selesai pada pukul 16.00. Di siang hari, siswa mendapatkan sekitar satu jam waktu istirahat untuk makan siang atau melakukan aktivitas lain di luar jam sekolah.

Singapura [image source]
Singapura [image source]
Meski setiap hari hanya menghabiskan 6,5 jam saja, rata-rata setiap siswa di Singapura menghabiskan waktu untuk pekerjaan rumah sekitar 1,5-2 jam seharinya. Dari sini terlihat jelas bahwa siswa di Singapura harus berjuang dengan sekuat tenaga selama 8 jam sehari agar mendapatkan prestasi yang sangat baik.

Di Indonesia, jam pelajaran selama sehari hanya 6 jam saja setiap harinya. Pemberlakuan program full day tentu membuat sebagian siswa menjadi terkejut karena tidak terbiasa belajar atau berada di sekolah untuk waktu yang sangat lama. Kalau program ini benar-benar diimplementasikan, Anda mendukung atau menolak?

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA