5 Kenyataan ini Akan Membuatmu Berpikir Dua Kali Untuk Jadi Orang Kaya

oleh Rizal
12:17 PM on Nov 21, 2015

Bill Gates, mantan orang paling kaya di muka Bumi pernah mengatakan, “bukan salah kita kalau lahir dalam keadaan miskin. Tapi mati dalam keadaan miskin itu sepenuhnya kesalahan kita.” Quote ini mencerahkan banyak orang yang kemudian beranggapan jika kekayaan adalah yang sangat penting. Bahkan tanpa dimotivasi perkataan seperti itu, kita sudah paham betul akan urgensi untuk menjadi kaya.

Ya, menjadi kaya memang tak masalah, hanya saja ketika hal tersebut tidak dibarengi dengan yang namanya iman maka rusak sudah. Mengeruk harta hingga lupa kewajiban, begitu mementingkan mencari uang sampai lupa untuk beribadah dan lain sebagainya. Kaya tanpa keimanan hanya akan membentuk mindset kapitalis yang beranggapan harta berada di atas segalanya.

Baca Juga
Inilah 4 Bukti Kalau Pengguna Medsos yang Ada di Indonesia Polosnya Bukan Main
Tak Banyak yang Tahu, Inilah Aksi Hebat Kepolisian Indonesia yang Begitu Disegani di Dunia

Harta sejatinya bukanlah seperti apa yang kita kira. Mungkin mereka adalah syarat kebahagiaan hidup, namun di sisi yang lain harta justru penghambat kita meraih kebahagiaan yang sebenarnya. Dalam Islam dijelaskan dengan sangat gamblang tentang bagaimana nilai sebuah harta. Beberapa hal berikut mungkin akan sedikit mengubah pandangan kita akan hal yang kita cari-cari seumur hidup tersebut.

1. Harta yang Kita Miliki Hanyalah Pinjaman

Apa pun yang kita miliki sekarang, entah rumah, mobil, motor, investasi, smartphone, dan sebagainya, sejatinya semuanya milik Allah. Posisi kita adalah tukang sewa yang setiap saat harus rela ketika barang yang disewakan diambil paksa. Sayangnya, tidak banyak yang sadar akan hakikat harta yang sebenarnya seperti ini.

Harta yang kita miliki sejatinya hanyalah pinjaman [Image Source]
Harta yang kita miliki sejatinya hanyalah pinjaman [Image Source]
Dalam Surat Ali Imran 109 Allah berfirman, “Kepunyaan Allah-lah segala hal yang ada di langit dan di bumi, dan kepada Allahlah dikembalikan semua urusan.” Ayat ini sudah sangat jelas menyatakan jika harta yang kita miliki hanyalah titipan yang suatu saat akan dikembalikan kepada pemiliknya, yakni Allah SWT. Tidak kah kita merasa tertawa sendiri ketika begitu giat mengejar sesuatu yang bukan milik kita?

2. Tanggung Jawab Orang Kaya di Akhirat Sangat Besar

Setiap manusia akan dimintai pertanggungjawaban atas apa yang dilakukannya semasa hidup. Termasuk harta, Allah akan meminta tanggung jawab kepada mereka para pemilik-pemilik harta. Bahkan tidak akan lepas satu sen pun yang akan Allah tanyakan nantinya.

Harta bisa membawa kita terjerembab ke dalam neraka [Image Source]
Harta bisa membawa kita terjerembab ke dalam neraka [Image Source]
Akan ada dua pertanyaan Allah nantinya kepada mereka para pemilik harta. Dari mana didapatkan, dan untuk apa. Bagi orang yang hidupnya hanya mencari-cari harta maka ini akan jadi saat penentuan. Apalagi harta yang dicarinya dengan cara tak halal, pastinya akan menambah timbangan dosa yang akan membuat seseorang dijebloskan ke neraka yang menyala-nyala.

3. Kewajiban Sedekah Orang Kaya Besar

Setiap orang bisa kaya, namun tak semua mau membelanjakan hartanya, maksudnya untuk untuk sedekah dan lain sebagainya. Realitanya, banyak sekali orang berharta tapi merasa enggan untuk berbagi karena rasa memiliki yang besar. Yang semacam ini yang akan dilaknat oleh Allah. Mereka lupa, bukankah harta itu bukan miliknya?

Harta yang tak disedekahkan ibarat kita mengunyah daging saudara kita mentah-mentah [Image Source]
Harta yang tak disedekahkan ibarat kita mengunyah daging saudara kita mentah-mentah [Image Source]
Setiap harta yang kita miliki ada hak orang miskin di sana. Ketika tidak dikeluarkan, maka ibaratnya kita memakan daging orang-orang miskin. Bahkan tak cuma itu, Allah benar-benar akan menghadirkan siksaan-siksaan bagi mereka yang bakhil alias tak mau memberikan sebagian hartanya. Tak hanya di dunia saja, lebih-lebih akhirat.

4. Harta yang Dimiliki Justru yang Dikeluarkan

Andaikata kita punya harta Rp 1 miliar lalu bersedekah hari Jumat sebesar Rp 100 ribu. Manakah yang sejatinya milik kita? Bukan, bukan yang Rp 1 miliar itu namun justru yang Rp 100 ribu. Harta yang dinafkahkan justru adalah yang kita miliki pada hakikatnya. Bukan harta-harta yang kita tumpuk-tumpuk itu.

Apa yang kita berikan justru itu yang sejatinya kita miliki, bukan apa yang kita simpan [Image Source]
Apa yang kita berikan justru itu yang sejatinya kita miliki, bukan apa yang kita simpan [Image Source]
Jika ada orang kaya namun pelit, sejatinya mereka tidak memiliki apa pun. Tampilan hidup mewah yang ditunjukkannya hanya sebatas uang lelah dari Allah lantaran sifat Rahman dan Rakhim-nya. Maka jangan berbangga dengan kekayaan namun hanya bersedekah sedikit sekali. Pasalnya justru itulah harta milik kita yang sebenarnya.

5. Rasul Memilih Hidup Miskin

Rasul diriwayatkan hidup sangat sederhana. Bahkan pernah beliau tidak makan dalam sehari dan saking laparnya sampai perut beliau diganjal dengan batu-batu. Ya, Rasul memilih untuk miskin lantaran takut akan ancaman Allah jika sewaktu-waktu lalai akan harta yang dititipkan. Padahal beliau Maksum yang artinya terjaga dari sesuatu yang munkar. Lalu bagaimana kita? Kenapa kita bisa merasa aman dengan harta yang dimiliki sedangkan Rasul yang maksum dari dosa justru takut?

Kadang kemiskinan bisa jadi hal menguntungkan jika dilihat dari sisi yang lain [Image Source]
Kadang kemiskinan bisa jadi hal menguntungkan jika dilihat dari sisi yang lain [Image Source]
Rasul bukannya miskin, beliau justru sangat kaya bahkan ketika masih muda sudah mampu memberikan mahar ribuan unta kepada istri beliau Khadijah. Namun, beliau tidak mau terlena dengan harta dan justru memberikan apa yang beliau miliki untuk perjuangan Islam. Hingga pada akhir hayatnya, Rasul pun tak memiliki apa pun.

Meskipun demikian, kita jangan pula berhenti bekerja untuk mencari harta karena berbagai hal. Harta tetap penting, namun kita harus sadar bagaimana kedudukannya. Harta bisa jadi bumerang jika kita meletakkannya di tempat yang salah, namun bisa jadi penyelamat kita nanti ketika bisa dimanfaatkan dengan baik.

Satu hal lagi, orang-orang kaya yang kita lihat sekarang, mereka sejatinya tidak memiliki kekayaan itu. Justru apa yang mereka keluarkanlah yang menjadi harta aslinya. Jadi, tak perlu merasa iri ketika melihat orang kaya yang pelit. Justru bersyukurlah ketika kita yang biasa-biasa saja bisa bersedekah. Dan di mata Allah kitalah yang lebih beruntung.

Next
BERITA TERKAIT
BACA JUGA
error put content