Inilah 4 Hal yang Terjadi Jika Indonesia Benar-Benar Jadi Tuan Rumah Moto GP

Pastinya bakal ada plus dan minusnya sendiri, tergantung nanti kebijakan pemerintah

oleh Arief Dian
16:00 PM on Oct 18, 2017

Tidak bisa dipungkiri kalau perhelatan akbar Moto GP memang menarik sebagian perhatian orang Indonesia. Beberapa kali sempat dicanangkan jadi tuan rumah, namun semua harus pupus karena satu dan beberapa alasan. Namun Indonesia tidak pernah berhenti mencoba, bahkan tahun 2019 nanti Indonesia masuk jajaran safari MotoGP.

Namun demikian kalau seandainya hal itu benar terjadi pastinya ada sebuah plus minus bagi Indonesia sendiri. Mulai dari biaya yang luar biasa hingga keuntungan besar yang menanti. Lalu kira-kira apa saja yang bakal terjadi jika benar Moto Gp di dakan di Indonesia ya?

Baca Juga
Sempat Diadakan 1997, Inilah 4 Alasan Mengapa Indonesia Gak Ditunjuk Lagi Jadi Tuan Rumah Moto GP
Mengenang Nicky Hayden, Mantan Pembalap MotoGP yang Pernah Mematahkan Rekor Valentino Rossi

Bakal jadi proyek rebutan beberapa daerah di Indonesia

Sejatinya masalah penyelenggaraan perhelatan akbar Moto GP ini sudah beberapa kali dicanangkan oleh Indonesia. Bahkan salah satu atlit Moto GP terkenal, Marc Marquez sangat senang jika kabar tersebut benar-benar direalisasikan. Ya, apalagi mengingat kalau Indonesia sendiri adalah “surga” buat orang asing. Namun masalahnya jika hal itu benar terjadi masih ada sebuah problem yang harus diatasi.

Marc Marquez [image source]
Misalnya tempat penyelenggaraannya, pasalnya ada dua tempat yang dulu sempat mengajukan diri menjadi tuan rumah, Palembang dan Lombok. Bisa saja Moto GP hanya dilakukan pada satu tempat, entah itu di Palembang saja atau Lombok, atau bahkan di kedua-duanya. Atau jika memang ada kesempatan, Indonesia juga bisa mencalonkan diri kembali namun di sirkuit yang berbeda.

Bakal sangat banyak dana yang mesti dikeluarkan

Untuk sebuah perhelatan akbar seperti itu, pastinya dibutuhkan pula dana yang sangat banyak dalam penyelenggaranya. Jika berkaca pada tuan rumah moto GP sebelumnya, rupanya dana yang dikeluarkan tentunya lebih dari $ 6 Juta hingga $10 juta setiap tahunnya. Tentu bagi Indonesia ini bukanlah angka yang sedikit, apalagi mengingat banyak yang bisa saja dibenahi oleh negeri ini dengan uang sebanyak itu.

laga moto GP [image source]
Jadi bukan hal yang aneh kalau nantinya benar-benar terjadi, maka akan muncul gelombang protes dari beberapa pihak. Namun demikian pastinya pemerintah sudah memikirkan matang-matang mengenai hal tersebut sehingga Indonesia tetap tidak rugi menyelenggarakannya.

Untung besar dengan banyaknya penonton

Adanya balap motor nomor satu di dunia ini pastinya akan mengundang banyak fans di seluruh penjuru dunia. Dilansir dari detik, pada tahun 2014, sepanjang musim ada kurang lebih 2 juta empat ratus orang yang datang untuk menonton secara langsung pertandingan perharinya. Bayangkan saja jika harga tiket sekitar 700 ribu ( sama dengan Malaysia dulu) maka tinggal dikalikan saja.

sirkuit indonesia [image source]
Belum lagi adanya benefit lain  seperti kampanye yang akan datang dari berbagai media, semisal youtube. Pasalnya dalam satu pertandingan, rupanya ada sekitar 92 juta visitor yang datang ke channel resminya, hal ini pastinya akan semakin memudahkan Indonesia jika ingin promosi budaya dan pariwisata.

Masalah devisa dan UKM kecil menengah

Satu lagi keuntungan dari penyelenggaraan Moto GP ini adalah masuknya devisa yang tambah banyak ke Indonesia. Pasalnya mengingat bakal banyak pula para turis asing yang datang hanya demi melihat sang pembalap tercinta berlaga. Apalagi kalau mereka juga menyempatkan diri berlibur di beberapa destinasi wisata di Indonesia, bakal lebih menguntungkan kita.

jual aksesoris moto GP [image source]
Selain itu pada pebisinis yang berkecimpung dalam UKM kecil menengah jadi bisa diberdayakan. Mulai dari masalah pembuatan merchandise, penyewaan homestay dan lain-lain. Bisa dibilang baik kalangan atas hingga bawah sama-sama diuntungkan jika jadi tuan rumah moto GP.

Ya, menjadi tuan rumah dari perhelatan akbar semacam ini pastinya memang memiliki plus dan minusnya. Oleh sebab itu perlu dipikirkan secara matang. Namun demikian, mungkin dengan adanya Moto GP di Indonesia juga bakal memancing minat para generasi muda, sehingga kelak ada pembalap seperti Rossi di Indonesia.

 

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
Masih Ingat 5 Artis Ini? Dulu Terkenal Banget Sekarang Nasibnya Berubah 180 Derajat! Mulai dari Begal Hingga Ojek, Inilah Nasib 5 Pemain Timnas yang Tak Berjaya Lagi Dulu Personil Band Terkenal, Nasib Pria ini Sekarang Bikin Netizen ingin Menangis Potret Kehidupan Mewah Anak Orang Kaya di Hong Kong yang Dijamin Membuatmu Melongo 5 Kejadian Nyleneh Orang Indonesia yang Terekam Google Street View, Awas Ngakak! Inilah Kabar Pemeran Nyi Pelet, si Cantik yang Dulu Pernah Bikin Kaum Adam Kepincut 12 Kelakuan Pengguna Medsos “Kelewat Awam” Ini Dijamin Bikin Kamu Ngakak Jengkulitan Inilah 6 Artis Indonesia yang Bikin ‘Superstar’ Luar Negeri Tergila-gila, Ada yang Sampai Baper Loh Cowo Wajib Tau: Ini Nih 7 Tipe Sneakerhead, Kamu Termasuk yang Mana? Jadi Langganan Para Pejabat Hingga Artis, 4 Warteg Ini Nggak Kalah dari Restoran Bintang Lima 7 Aktris Sinetron Kolosal Cantik dan Seksi ini Pernah Menghiasi Layar Kaca Kamu Zaman Dulu Sempat Tersandung Kontroversi, Begini Kabar Si ‘Seksi’ Revi Mariska di Angling Dharma 5 Artis Cilik Zaman Dulu yang Penampilannya Sekarang Bikin Kita Mangap Gak Percaya 5 Ibu Mertua Paling ‘Membahayakan’ Sedunia Berhasil Ubah Ban Bekas Jadi Sofa Super Unik, Pria Asal Semarang Ini Kewalahan Terima Pesanan 10 Meme Plesetan Kata Bijak “Berpikir Positif” Malah Buat Hidup Berantakan, Awas Ngakak Inilah 5 Negara yang Cinta Mati dengan Teh Indonesia Inilah Fakta Tersembunyi dari Pasangan Dokter Viral yang Rela Tinggalkan Pelaminan Demi Tolong Pasien Beginilah Perbedaan Kekuatan Militer Indonesia dan Malaysia, Bagai Bumi dan Langit! Sering Diejek, Perubahan Drastis 13 Wanita Ini Jadi Bukti Kalau Tak Ada yang Mustahil, No. 5 Jadi Artis Loh
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA