Lembu Sekilan, Ajian Sakti yang Diyakini Membuat Pemiliknya Tak Bisa Tersentuh Senjata Apapun

oleh Aini Boom
08:00 AM on Feb 27, 2017

Ajian lembu sekilan merupakan ilmu kejawen tingkat tinggi yang paling tersohor di nusantara. Dulu, para jawara dan pendekar di tanah Jawa khususnya, diyakini memiliki kemampuan tak tertandingi karena ajian ini. Ajian ini merupakan tameng No.1 untuk menjaga keselamatan diri dari musuh. Satu dari sekian jurus yang memungkinkan pemiliknya tak bisa tersentuh senjata apapun. Hebatnya lagi, tubuh seseorang yang menguasainya tidak bisa merasakan sakit alias kebal.

Mau diserang dengan senjata api, senjata tajam, benda tumpul, bahkan dengan tangan kosongpun akan meleset pada pemegang Ajian Lembu Sekilan. Banyak yang mengatakan kalau di sekitar tubuh pemilik ilmu ini dilindungi jin dan setan. Sehingga serangan fisik berupa apapun akan meleset selebar ‘sekilan’ atau sejengkal dari badan. Sampai kini, ilmu ini katanya masih tetap ada bahkan masih dipelajari beberapa orang. Tapi mempelajari ilmu ini tidak mudah, ada tahapan-tahapan berat untuk mencapainya.

Baca Juga
Bukan Tanpa Tujuan, Ini Loh Alasan Kenapa Teh Itu Baiknya Dipetik di Pagi Hari
Mirisnya Tata Krama Murid Sekarang, Guru Mendidik Sepenuh Hati Malah Dibuat Candaan

Terkait Ajian Lembu Sekilan, ada beberapa fakta yang tak lepas dari ilmu yang tersohor kesaktiannya itu.

Aji Lembu Sekilan dan Tameng Diri Gaib

Menurut cerita, seperti namanya, Aji Lembu Sekilan akan menghadiahi pemiliknya kelebihan berupa melesetnya segala serangan sejauh ‘sekilan’ dari badan. Sekilan sendiri sama dengan sejengkal. Yang artinya, jarak sepanjang ibu jari hingga kelingking telapak tangan yang direntangkan. Konon karena hal ini, banyak orang yang berprofesi dekat dengan senjata api atau berhubungan dengan kekerasan fisik masih menggunakan ilmu ini untuk menamengi dirinya.

Ilustrasi Lembu Sengkilan [Image Source]
Menurut cerita, melesetnya segala serangan pada pemilik ajian ini karena adanya tameng gaib yang tak kasat mata. Tameng ini setebal sekilan atau kira-kira 25-50 cm. Konon, tameng ini sangat kuat dibanding baju besi atau perisai apapun. Katanya, tidak hanya melindungi dari serangan fisik tapi juga serangan spiritual macam guna-guna dan sejenisnya.

Selain memiliki kekebalan tubuh jika terkena serangan lawan, pemilik Ajian Lembu Sekilan juga dikatakan mempunyai ketahanan terhadap rasa sakit. Konon, fisik orang yang mempraktekkan ilmu ini juga tetap tegap dan tampak jauh lebih muda dari usia sebenarnya.

Tahapan Berat Untuk Menguasai Aji Lembu Sekilan

Seperti ilmu-ilmu Jawa kuno pada umumya, Aji Lembu Sekilan bisa dipelajari. Namun, ada beberapa ritual yang sangat tidak mudah yang harus ditempuh karena tingginya tingkat ilmu ini. Salah satu di antaranya adalah riadat atau melakukan pertapaan dengan mengekang hawa nafsu dan menghindari berbagai makanan.

Ilustrasi makan rumput [Image Source]
Beberapa di antara ritual riadat adalah puasa selama 40 hari dengan menu buka dan sahur menyerupai makanan seekor lembu atau sapi. Selain itu, konon masih dilanjutkan puasa 3 hari 3 malam tanpa makan, minum, maupun tidur. Masih ada lagi, katanya agar tidak mempan pada senjata berapi, Ajian Lembu Sekian harus puasa menghindari cahaya selama kurun waktu yang ditentukan. Setelah semua tahapan terlampaui, konon jiwa raga penuntut ajian ini akan segera siap untuk menerima kekuatan.

Aji Lembu Sekilan dan Perannya dalam Mengusir Penjajah

Ajian Lembu Sekilan dimiliki beberapa orang bukan untuk sekedar gagah-gagahan saja. Ajian tenar ini banyak digunakan prajurit dan tentara perebut kemerdekaan untuk melakukan pertahanan diri. Menurut cerita, rahasia pejuang Indonesia saat melawan Agresi Militer I Belanda adalah ajian ini. Karenanya meski hanya berbekal tangan kosong dan bambu runcing, diyakini Ajian Lembu Sekilan yang membuat tentara Indonesia tak terkalahkan. Hal itu juga terjadi pada pertempuran 10 November di Surabaya.

Dipakai untuk mengusir penjajah [Image Source]
Tokoh yang terkenal sebagai pemilik Aji Lembu Sekilan adalah Joko Tingkir, seorang tentara kerajaan Demak yang akhirnya mendirikan kerajaan Pajang. Raja bergelar Sultan Hadiwijaya ini konon selalu mampu lolos dari senjata apapun yang menyentuh kulitnya. Karenanya ia terkenal sebagai prajurit kebal yang amat ditakuti pada masanya.

Kelemahan Pemilik Ajian Lembu Sekilan

Meski dikatakan bahwa Ajian Lembu Sekilan tak tertandingi, tetapi tetap saja ilmu ini memiliki kelemahan yang harus dihindari pemiliknya. Orang-orang dulu mengatakan bahwa untuk membinasakan pemilik ajian ini perlu bantuan daging lembu atau sapi.

Pantangan pemilik Lembu Sengkilan [Image Source]
Jadi para pemilik Ajian Lembu Sekilan tidak boleh menelan daging sapi ataupun daging kerbau. Jika ini terjadi, maka kesaktian dan ilmunya akan luntur dalam sekejap. Perisai diripun akan menghilang dari tubuhnya. Konon, musuh-musuh akan memperdaya sehingga pemilik Ajian Lembu Sekilan memakan daging sapi maupun kerbau. Setelah ilmu itu luntur, barulah mereka bisa dikalahkan dengan mudah.

Ajian Lembu Sekilan Saat Ini

Cerita yang beredar di masyarakat, saat ini banyak orang yang menginginkan ajian ini namun tidak mau susah-susah melakukan tirakat. Karenanya, beberapa orang katanya membeli ajian ini dengan mudah lewat perantara air minum berisi mantra.

Lembu Sengkilan saat ini [Image Source]
Dan menurut beberapa orang, setelah meminum air sekilas orang-orang tersebut memiliki kelebihan mirip seperti Ajian Lembu Sekilan. Namun dari tingkatannya, jauh dari ilmu Lembu Sekilan yang diperoleh dengan ritual-ritual yang sebenarnya.

Tentang kebenaran keberadaan Ajian Lembu Sekilan saat ini memang masih dipertanyakan banyak orang. Tapi, banyak dari cerita-cerita orang dulu, ilmu ini benar-benar pernah berperan dalam memperebutkan kemerdekaan. Buktinya, mener-mener Belanda yang bersenjatakan pistol bisa kalah dengan bambu runcing. Kalau menurutmu, apakah ilmu semacam ini ada atau hanya dalam dongeng belaka?

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA