Gila! Ibu Asal India Ini Hendak Makan Anaknya Hidup-Hidup

oleh Rizal
08:20 AM on Jul 2, 2015

Sudah menjadi sifat alamiah seorang ibu untuk mencintai dan melindungi buah hatinya dengan segenap jiwa dan raga. Namun kenyataan yang terjadi belakangan ini sungguh sangat di luar dugaan. Anda mungkin masih ingat kasus Engeline yang hingga saat ini kasusnya masih terus berjalan. Tidak hanya di Indonesia, kekerasan terhadap anak oleh orang terdekatnya juga terjadi di luar negeri. Paling banyak dibicarakan saat ini adalah kasus ibu yang makan anaknya sendiri yang membuat India heboh beberapa waktu lalu.

Seorang ibu asal Gopalpur, Bengat Barat, India, bernama Pramila kedapatan sedang memotong telinga anaknya yang berumur dua tahun bernama Bharati Mondal dan memakannya. Untungnya, kejadian ini cepat diketahui sang paman sehingga si balita bisa terselamatkan. Seperti apa kronologi kejadiannya, simak ulasannya berikut.

Baca Juga
Bukan Tanpa Tujuan, Ini Loh Alasan Kenapa Teh Itu Baiknya Dipetik di Pagi Hari
Mirisnya Tata Krama Murid Sekarang, Guru Mendidik Sepenuh Hati Malah Dibuat Candaan

1. Tangisan Bharati Menyelamatkannya

Siapa yang tidak kaget luar biasa ketika mengetahui seorang ibu tengah berlumuran darah sambil memakan telinga anaknya sendiri? Hal tersebut yang dialami oleh paman Bharati sebagai orang pertama yang memergoki kejadian tak masuk akal ini.

Bharati ketika dibawa ke rumah sakit [Image Source]
Bharati ketika dibawa ke rumah sakit [Image Source]
Saudara tiri Pramila tersebut tiba-tiba merasa aneh ketika suatu siang terdengar suara tangisan yang begitu keras di rumah saudaranya tersebut. Penasaran dengan apa yang terjadi, laki-laki bernama Dablu ini pun mencoba melihat ke dalam rumah dan kaget bukan kepalang melihat apa yang tengah terjadi. Tanpa banyak kata, sang paman pun merebut Bharati yang tengah menangis dan berlumuran darah menuju rumah sakit terdekat.

2. Warga Marah Kepada Pramila

Mengetahui kejadian buruk ini, masyarakat pun geram bukan main kepada Pramila. Sesaat setelah Bharati di bawa ke rumah sakit, warga pun menyatroni rumah ibu tiga orang anak ini dan mengikatnya.

Pramila jadi bahan amukan warga [Image Source]
Pramila jadi bahan amukan warga [Image Source]
Mungkin lantaran kesal, beberapa orang pun meluapkan emosinya dengan memukul Pramila tepat di wajahnya. Si ibu sadis ini pun mengakui kejahatannya namun enggan menjelaskan kronologinya ketika diinterogasi warga.

3. Polisi Akhirnya Datang

Kalau saja pihak berwenang terlambat datang saat itu, mungkin Bharati akan kehilangan ibunya. Bagaimana tidak, warga yang kesal tidak henti-hentinya melayangkan pukulan kepada Pramila. Untungnya, saudara iparnya bernama Mamta segera menghubungi polisi yang datang tidak lama setelah itu.

Pramila ketika dibawa ke kantor polisi [Image Source]
Pramila ketika dibawa ke kantor polisi [Image Source]
Aksi main hakim sendiri ini pun berakhir dengan digelandangnya sang ibu ke kantor polisi. Pihak kepolisian sepertinya sudah punya barang bukti serta saksi yang cukup untuk membuat ibu 40 tahun ini mendapatkan hukuman sesuai dengan kejahatannya.

4. Tabiat Buruk Pramila

Hal mencengangkan lain yang patut diketahui adalah fakta kalau Pramila adalah pecandu alkohol yang lumayan berat. Bahkan ketika ditemukan mengunyah potongan kuping anaknya, si ibu ini juga diindikasi tengah mabuk berat. Kalau dilihat dari keadaan ekonomi dan keluarganya, aksi ibu ini erat kaitannya dengan depresi.

Pramila ternyata adalah pencandu alkohol berat [Image Source]
Pramila ternyata adalah pencandu alkohol berat [Image Source]
Diketahui, suami Pramila sudah setahun belakangan hampir tidak pernah pulang ke rumah lantaran bekerja di luar kota. Si ibu hanya tinggal bersama tiga orang anaknya dan mungkin setelah ini ia akan tinggal dengan banyak orang di penjara.

5. Nasib Bharati

Trauma jelas dialami bocah ini. Selain kekerasan fisik, masalah kepercayaan terhadap orang terdekat juga akan cacat. Sangat tidak memungkinkan untuk mengembalikan Bharati ke pangkuan Pramila meskipun untuk beberapa tahun ke depannya. Pemerintah sendiri akan mengirim bocah kecil tersebut ke sebuah penitipan di Kolkata. Sedangkan untuk dua saudaranya yang lain mungkin akan dirawat kerabat dekat Pramila.

Bharati akan dititipkan di suatu lembaga di Kolkata [Image Source]
Bharati akan dititipkan di suatu lembaga di Kolkata [Image Source]
Miris sekali apa yang alami oleh Bharati ini. Di saat bocah kecil seusianya mendapatkan perhatian lebih dari orangtua, ia malah harus merasakan ngerinya disiksa ibu sendiri. Bahkan lebih dari itu, ia juga mungkin mati kalau saja kejadian mengerikan ini diketahui dengan cepat.

Pengaruh alkohol serta masalah ekonomi dan sosial seperti jadi problem yang melatarbelakangi kejadian ini. Mengingat India adalah negara yang cukup banyak penduduknya yang hidup di bawah garis kemiskinan, mungkin saja kasus kekerasan terhadap anak tidak hanya dialami oleh Bharati.

Kepedulian masyarakat terhadap sekitar juga turut mengurangi tingkat kejahatan terhadap yang terjadi di suatu lingkungan. Jangan sampai kejadian seperti ini terjadi di wilayah kita.

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA