9 Hal Sia-Sia Yang Sering Dilakukan Oleh Manusia

oleh Ayu
09:07 AM on Mar 12, 2015

Percayakah dalam kehidupan ini kita sering melakukan hal yang sia-sia? Bahkan jika dihitung dalam 24 jam saja, berapa banyak kesia-siaan yang kita lakukan? Hal ini karena kita sering merasa masih memiliki hari esok.

Ada pepatah yang mengatakan bahwa hiduplah di hari ini, seperti kamu tak akan hidup lagi esok hari. Hal ini agar menjauhkan manusia dari melakukan hal yang sia-sia. Paling tidak di masa depan kita memiliki cerita yang bisa dibanggakan bila masih diberi umur. Tapi seringkali manusia masa kini sangat percaya diri dengan ambisi yang mereka miliki.

Baca Juga
5 Jasa Chairul Huda Semasa Hidup yang Membuat Dirinya Jadi Sosok Tak Tergantikan
Misnadi Abdullah, Ketua Aliran Baru Penyembah Matahari yang Bikin Netizen Geram

Coba rehat sejenak dan baca beberapa fakta tentang beberapa hal sia-sia yang sering dilakukan oleh manusia ini.

1. Bangun Rumah Besar Tapi Jarang Kumpul Dengan Keluarga

Setiap hari bekerja mengumpulkan uang demi membeli sebuah rumah yang besar. Sampai kita lupa bahwa pada hakekatnya rumah itu adalah keluarga. Jadi kalau kita memiliki rumah yang besar namun terasa sepi, mungkin karena tak ada kekeluargaan di dalamnya.

Rumah besar tanpa keluarga via Yourtango
Rumah besar tanpa keluarga via Yourtango

Mulailah dari kita sendiri untuk menggandeng tangan mereka dan berkumpul bersama. Bangunlah bukan sebuah rumah yang besar, namun sebuah rumah yang hangat karena ada keluarga dan kehidupan di dalamnya.

2. Saldo Plus Plus Tapi Kelakuan Minus

Hal sia-sia adalah ketika Anda menilai segalanya dengan uang. Kerja berat-berat demi dapat uang, tapi hidup tidak berkembang. Punya uang banyak tapi tidak tahu cara menghargai ketulusan orang lain atau membalas kebaikan orang lain dengan menggunakan hati, bukan materi.

Saldo Plus Kelakuan Minus via Pinterest
Saldo Plus Kelakuan Minus via Pinterest

Menjadi orang kaya tak selalu bisa mengangkat derajat Anda. Walaupun orang dengan penghasilan pas-pasan, tapi memiliki hati yang kaya, justru tidak akan pernah merasa kekurangan dan dihormati siapa saja.

3. Banyak Makan Tapi Masih Sering Sakit-Sakitan

Makan banyak tapi masih sering sakit? Apa sih yang kita makan sebenarnya? Apakah makanan tersebut memang baik untuk kesehatan atau tidak? Ingat, kesehatan itu karunia yang sangat luar biasa dan tak bisa dibeli dengan uang.

Makan Tapi Sakit via Dailymail
Makan Tapi Sakit via Dailymail

Makanlah apa yang baik dan makanlah tidak berlebihan. Jangan hanya menuruti nafsu, mulut dan perut, karena kalau akhirnya sakit maka kita sendiri yang rugi. Rugi waktu, uang dan kesempatan hanya karena kita makan sembarangan

4. Banyak Contact List Tapi Tak Ada Yang Bisa Dihubungi

Sia-sialah kenal banyak orang bila tak punya teman. Sia-sia pula bila punya banyak teman bila tak punya sahabat di antaranya. Belajarlah mengenal dan menjalin hubungan yang tulus. Pertemanan memang tak selalu mulus dan banyak perbedaan, tapi itulah yang akan membawa kita pada teman sejati.

Contact List Tak Bisa Dihubungi via BBBorg
Contact List Tak Bisa Dihubungi via BBBorg

Ada orang bijak yang pernah berkata, ‘temanku sedikit, walau sedikit juga teman’. Lihatlah saat Anda kesusahan, siapa yang tetap bersama Anda biasanya adalah teman sejati dan kadang keberadaan mereka tak kita perhatikan sebelumnya.

5. Sekolah Tinggi Tapi Pemikiran Sempit

Sebaik-baiknya ilmu adalah ketika bisa bermanfaat dalam hidup ini dan untuk orang lain. Sia-sia saja punya gelar sarjana tinggi tapi pemikiran kita sempit. Biasanya hanya akan membuat kita sombong dan merasa paling benar.

Pendidikan Tinggi via Thrivecleveland
Pendidikan Tinggi via Thrivecleveland

Kalau Anda berani sekolah tinggi, maka harus berani membuka mindset dan belajar dari siapapun, bahkan yang lebih muda dari kita. Karena ilmu bisa didapat di mana saja. Saat kita besar kepala dan berpikiran sempit, mungkin sebenarnya kita melepas kesempatan untuk belajar hal yang sangat berharga dalam kehidupan.

6. Traveling ke Mana-Mana Tapi Tak Kenal Tetangga

Semut di seberang lautan tampak tapi gajah di depan mata tidak tampak. Traveling memang sangat menyenangkan, tapi jangan lupa untuk bersilaturahmi dengan orang di sekitar Anda, terutama tetangga.

Traveling tapi tak kenal tetangga via SimpleTheraphy
Traveling tapi tak kenal tetangga via SimpleTheraphy

Memang ada banyak mitos tentang tetangga yang bikin keki. Tapi saat rumah atau keluarga dilanda kesusahan, mereka adalah orang-orang terdekat yang senantiasa ada atau bisa membantu Anda.

7. Sering Tertawa Tapi Hati Merana

Hura-hura dan senang-senang tak selalu membuat kita bahagia. Mungkin itu topeng yang kita gunakan untuk bisa membuktikan atau menunjukkan sesuatu pada orang lain. Tapi jangan lakukan hal yang sia-sia ini.

Tertawa Tapi Merana via The Guardian
Tertawa Tapi Merana via The Guardian

Kalau Anda tertawa, maka lakukanlah dari hati. Tak perlu berpura-pura karena kelemahan adalah hal yang manusiawi. Tak ada yang perlu dibuktikan pada orang lain. Fokuslah mencari kebahagiaan, bukan kesenangan semata agar Anda bisa tertawa dengan hati yang ikut gembira.

8. Menikah Besar-Besaran Tapi Berakhir Pada Perceraian

Perayaan pernikahan memang sangat beragam budayanya di mana-mana. Ada yang senang besar-besaran, ada juga yang lebih memilih kesederhanaan. Yang perlu diingat sesungguhnya adalah kehidupan setelah perayaan pernikahan itu sendiri.

Pernikahan berujung Perceraian via Journey And Beyond
Pernikahan berujung Perceraian via Journey And Beyond

Sayang, banyak pasangan di masa kini yang rentan terhadap perceraian. Memang setiap orang punya jalan dan rintangan yang berbeda, namun sebenarnya semua tergantung usaha dan kegigihan untuk melalui semua rintangan itu. Tak semudah kelihatannya, tapi kalau tidak dicoba maka kita tak akan pernah tahu bahwa kita bisa duduk berdampingan di depan rumah bersama pasangan kita 30 tahun lagi, seperti yang kita lakukan hari ini di pelaminan.

9. Belajar Hidup Layak Tapi Lupa Bagaimana Hidup Yang Baik

Semua orang ingin hidup dengan layak. Bekerja siang dan malam agar tidak kekurangan, tapi ada akhirnya selalu ada ketidak puasan. Mengapa? Mungkin kita lupa untuk menjalani hidup dengan baik.

Hidup Layak Tapi Tidak Bahagia via Telegraph
Hidup Layak Tapi Tidak Bahagia via Telegraph

Jangan hidup dengan sia-sia hanya karena kebutuhan untuk makmur, sempatkan menikmati kehidupan yang Anda miliki sebelum berakhirnya jatah umur. Ingat, live your life and chase your dream. Karena hidup tanpa impian bagaikan sayur tanpa garam.

Hidup ini anugerah dan kesempatan. Meski tidak sempurna, tapi jangan buang dengan melakukan hal yang sia-sia. Semoga ulasan tadi bermanfaat bagi Anda.

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
Potret Kehidupan Mewah Anak Orang Kaya di Hong Kong yang Dijamin Membuatmu Melongo 5 Artis Cilik Zaman Dulu yang Penampilannya Sekarang Bikin Kita Mangap Gak Percaya Orang-orang yang Dulunya Terkenal Ini Kini Nasibnya Berputar 180 Derajat 7 Wanita Tercantik di Jepang ini Bikin Dengkul Lemes Sempat Jadi Terkenal Secara Instan, Seperti Ini Nasib 4 Artis Dadakan yang Karirnya “Terjun Bebas” 15 Meme FTV Ini Bikin Kamu Nyadar, Bahwa Hidup Nggak Semanis Adegan Film di TV 16 Foto Ini Jadi Bukti Kalau Orang Indonesia Kreatifnya Bukan Main Pria Menikahi Boneka yang Ceritanya Menuai Kontroversi, Ternyata Kenyataannya Bikin Nyesek Inilah 11 Status Kocak “Emak Zaman Now” di Medsos yang Bikin Minder Anak Muda Karena Kalah Eksis Bukan So Sweet, 10 Foto Prewedding Ini Malah Punya Konsep Kocak Abis, Pasti Ketawa Liatnya
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA