Foto Perbedaan Janin Yang Ibunya Merokok VS Tidak Merokok

oleh Ayu
09:54 AM on Mar 24, 2015

Janin yang ibunya merokok menunjukkan pergerakan dramatis dalam sebuah foto mengejutkan dari sebuah studi di Durham University. Seperti yang kita tahu, saat ini banyak wanita yang mulai menyentuh rokok, sekalipun mereka sedang hamil.

Baca Juga: 6 Efek Mengerikan Jika Anda Menggunakan Kosmetik Bermerkuri

Dr. Nadja Reissland yang menjadi bagian dari penelitian ini memperlihatkan beberapa pergerakan janin yang ibunya merokok dengan yang tidak. Selama ini, beberapa orang (meski bukan ibu dari si janin) merokok karena tak tahu apa yang dialami si kecil dalam kandungan di dalam sana. Mungkin setelah melihat foto ini, kita akan lebih peka dan menghindari merokok di dekat ibu hamil. Atau lebih baik lagi bila akhirnya bisa berhenti merokok.

Baca Juga
4 Aksi Greget yang Dilakukan Barisan Patah Hati di Pernikahan Mantan, Dijamin Bikin Geleng Kepala
Disebut Perompak oleh Mantan PM Malaysia, Justru Inilah Fakta Suku Bugis Seorang Pelaut Handal

Foto bagian atas menunjukkan janin dari ibu yang merokok. Melalui sebuah scan 4D, tampak pergerakan bayi dari 20 ibu yang merokok. 4 orang di antaranya bahkan bisa merokok hingga 14 batang sehari. Take a look, bagaimana menderitanya janin di dalam situ.

Atas, janin yang ibunya merokok. Bawah, janin sehat yang ibunya tidak merokok via Dailymail

Menurut Dr. Nadja Reissland, janin yang ibunya merokok lebih sering melakukan gerakan di mulut dan menyentuh kepalanya. Beberapa penelitian terkait gerakan bayi di dalam perut ibu menyimpulkan bahwa, adanya sentuhan tangan bayi di kepala mengindikasikan ia sedang melindungi diri atau merasa gelisah.

Tanda bayi gelisah via Vemale

Seperti sebuah foto di atas, menunjukkan bagaimana kondisi janin dalam kandungan saat ibunya sedang mengalami stres. Ia memegang bagian wajah dan kepala yang menunjukkan tendensi kerisauan. Meski belum sepenuhnya berkembang, anak tetap bisa merasakan apa yang dirasakan ibunya.

Baca Juga :10 Hal Gila Yang Hanya ada di Dubai

Sedangkan dalam foto scan di mana seorang ibu merokok, janin yang masih sensitif bisa merasakan apa yang dikonsumsi ibunya. Bila baik maka ia akan cenderung seperti kondisi janin pada umumnya, namun bila yang dikonsumsi adalah sesuatu yang tidak baik bagi tubuh, bisa lihat sendiri bagaimana respon janin di dalamnya.

Dilansir dari Dailymail, setelah melihat apa yang terjadi pada janinnya dalam riset tersebut, beberapa ibu memutuskan untuk tidak lagi merokok. Kabar baik ini disambut hangat oleh Dr. Nadja Reissland yang memang menganjurkan agar para ibu yang merokok lebih aware sejak dini. Efek samping rokok pada janin adalah membuat perkembangan syaraf mereka terhambat, terutama pada sistem syaraf pusat.
Nah, bagi Anda yang akan menjadi ayah atau ibu, lebih ‘jaga jarak’ yuk dengan asap polusi maupun asap rokok. Dengan melakukannya, Anda sudah menjaga masa depan calon penerus bangsa.

Baca Juga: Di China Telur Direbus Dengan Air Kencing Perjaka Jadi Makanan Favorit

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA