4 Fenomena Tawuran Abadi yang Keberadaannya Bikin Resah

Perseteruan abadi yang diwariskan dari generasi ke generasi.

oleh Arief Dian
10:00 AM on Mar 14, 2017

Sangat miris, karena pelajar di Indonesia selalu identik dengan tawuran.  Apalagi mengingat kabar kemarin, dua siswa SMK di Bekasi tewas akibat bentrok. Peristiwa tersebut menjadi catatan kelam bagi dunia pendidikan di Indonesia.  Yah, peristiwa tawuran tersebut juga  dampak perseteruan abadi yang diwariskan dari generasi sebelumnya.

Konon, beberapa tawuran telah ada sejak zaman dulu. Bahkan hingga saat ini, kedua golongan masih terlibat dalam bentrokan yang diwariskan tersebut. Berikut adalah beberapa tawuran abadi yang sepertinya masih ada di masyarakat.

Baca Juga
Bukan Tanpa Tujuan, Ini Loh Alasan Kenapa Teh Itu Baiknya Dipetik di Pagi Hari
Mirisnya Tata Krama Murid Sekarang, Guru Mendidik Sepenuh Hati Malah Dibuat Candaan

Tawuran pelajar di Jabodetabek

Tawuran Pelajar [image source]
Di beberapa kota ini, sangat sering terjadi tawuran antar pelajar.  Dan bahkan menduduki peringkat tertinggi tawuran antar pelajar di seluruh Indonesia. Ini sangat miris, mengingat  kota-kota tersebut adalah metropolitan.  Sudah banyak korban jiwa akibat bentrokan ini. Hasilnya upaya saling balas dendam menjadi pengawet perseteruan abadi ini.  Contohnya saja geng SMK 53 dan SMK 35 yang selalu menjadi musuh abadi dalam tawuran pelajar tersebut. Statistik menunjukkan, pada 2014 ada kurang lebih 760 tawuran yang terjadi di sana. 760 adalah angka fantastis yang menunjukkan betapa seringnya tawuran terjadi di kawasan tersebut. Setiap tahun lebih puluhan jiwa harus melayang akibat tawuran sia-sia ini.

Tawuran Manggarai

Tawuran Manggarai [image source]
Belum diketahui penyebab awal  tawuran ini terjadi. Seperti menjadi sebuah tradisi, tiap tahunnya terjadi tawuran di tempat yang sama. Bahkan hanya karena masalah sepele saja seperti saling ledek, bisa menjadi bentrokan yang berkelanjutan. Diketahui bahwa tawuran di sana telah ada sejak tahun 1995, bahkan pada masa itu dalam satu hari ada empat sampai lima tawuran bisa terjadi.  Meski pun berkali-kali diadakan upaya perdamaian antar pihak tawuran, namun hasilnya nihil.

Rivalitas antara beberapa suporter klub sepak bola

Tawuran Suporter [image source]
Sebenarnya hal seperti ini sudah biasa terjadi bahkan di luar negeri. Beberapa suporter sepak bola saling menunjukkan diri sebagai pendukung paling setia. Sayangnya persaingan antar pendukung diwarnai dengan hal-hal yang tidak patut dicontoh.  Tawuran hingga merenggut korban jiwa, adalah hal yang sering kita dijumpai. Bahkan persaingan di beberapa supporter, bisa dibilang abadi. Contohnya saja Aremania Vs Bonek dan The Jack Vs Viking. Lebih miris lagi, perseteruan tersebut seperti diwariskan pada generasi muda dan seolah tidak bisa didamaikan.

Tawuran perguruan silat Setia Hati dan  Kera Sakti

ilustrasi perguruan beladiri [image source]
Entah siapa yang memulai dan kapan dimulainya, dua perguruan silat ini saling beradu ilmu. Sayangnya bukan di arena namun di sekitar lingkungan warga. Buntut dari pertikaian ini, banyak korban dari kedua belah pihak. Bukan hanya mereka yang dirugikan, masyarakat pun ikut merasakan kerugian dari persaingan kedua perguruan bela diri tersebut. Yang lebih miris, dimanapun cabang perguruan silat ini berada, selalu ada sejarah tawuran antara kedua belah pihak. Puluhan korban jiwa telah berjatuhan dari kedua bela pihak.

Entah siapapun yang memulai atau apapun penyebabnya, perseteruan abadi tersebut harus dihentikan.  Dipandang dari sisi manapun, hanya kerugian yang didapatkan.  Persaingan akan menjadi hal positif bila dilakukan dengan cara yang bagus pula. Mengingat telah banyaknya korban jiwa yang berjatuhan, sebaiknya kita hentikan perseteruan berdarah ini.

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA