5 Fakta Chhaupadi, Ritual Pengusiran Wanita Menstruasi ke Kandang Sapi

oleh Rizal
07:06 AM on Apr 3, 2016

Sudah menjadi hak wanita untuk dimuliakan, apalagi di masa sekarang di mana sudah tidak ada lagi anggapan wanita lebih rendah dari laki-laki. Namun, ketika para penggagas HAM dan aktivis emansipasi menganggap wanita dan laki-laki sudah benar-benar setara, siapa sangka jika di sebuah tempat masih marak praktik penistaan wanita berkedok ritual tradisi.

Mampir ke Nepal Barat, kita akan menjumpai ritual bernama Chhaupadi. Mekanisme ritual ini sungguh menggelikan, ketika ada seorang wanita mengalami haid atau menstruasi, maka sesegera mungkin ia diasingkan jauh dari keluarganya. Kandang sapi adalah tempat paling sering dipakai sebagai rumah singgah sementara. Alasan utama di balik ritual gila ini adalah kepercayaan jika wanita yang mengalami mens membawa sial bahkan kematian bagi keluarga. Makanya secepat mungkin ia harus dibawa keluar rumah.

Baca Juga
Seperti Ini Nasib 5 Orang Kontroversial di Indonesia Sekarang, Dijamin Bikin Melongo
Inilah 4 Fakta Mengenai Bodyguard Cantik China yang Buat Kamu Ingin Dijagain Aja Hatinya

Diperlakukan seperti itu tentu saja membuat wanita-wanita di sana merana. Meskipun berkedok tradisi, nyatanya ini sangat menyakitkan bagi si korban baik mental atau fisik. Berikut adalah fakta-fakta lebih mendalam tentang ritual edan tersebut.

1. Alasan Konyol di Balik Ritual Sakral

Kalau di dunia medis, menstruasi adalah sebuah siklus yang berhubungan dengan hormon reproduksi wanita. Sama sekali tidak membahayakan, justru tanpa haid, seorang wanita dikatakan tidak normal. Lain medis lain pandangan orang Nepal Barat. Bagi orang-orang di sana menstruasi adalah tanda kesialan yang harus segera dienyahkan.

Wanita korban Chhaupadi [Image Source]
Wanita korban Chhaupadi [Image Source]
Walhasil, wanita yang mengalami mens pun diperlakukan seolah tidak ada harganya. Lewat ritual Chhaupadi para wanita yang mengalami hal tersebut akan diungsikan jauh dari tempat tinggal asalnya. Wanita mens tapi di rumah sama saja akan membawa semua anggota keluarga ke dalam kesialan besar, bahkan kematian.

2. Penderitaan Para Wanita yang Disingkirkan

Untuk sekali dalam sebulan, wanita Nepal Barat merasa dirinya bagai sampah. Ya, mereka dibuang ke kandang sapi untuk sementara waktu sampai siklus haidnya selesai. Lalu, bagaimana kondisi mereka tinggal di tempat yang sangat tidak layak bagi manusia ini? Pertanyaan ini sebenarnya tak perlu ada jawaban karena kita sudah sangat bisa membayangkannya.

Tempat singgah sementara para wanita haid [Image Source]
Tempat singgah sementara para wanita haid [Image Source]
Nepal Barat sangat panas saat musim panas, dan dingin jika musim dingin. Tinggal di kandang sapi yang tak beralas dan kadang tidak berselimut tentu adalah hal yang berat. Belum lagi kalau wanita-wanita korban ritual itu mengalami dismenore atau dilepen dalam bahasa Jawanya. Tak cukup sampai situ, kadang wanita-wanita yang melakukan Chhaupadi harus rela diinjak sapi bahkan tubuhnya berlumur kotoran mamalia itu. Jangan tanya lagi apa yang benar-benar mereka rasakan saat itu.

3. Tak Cukup Dengan Penderitaan Kandang Sapi

Jika malam para wanita Nepal Barat yang mengalami mens akan tidur di kandang sapi, bagaimana dengan siang atau di waktu-waktu yang lain? Mereka akan tetap beraktivitas seperti biasa, hanya saja ada beberapa hal penting yang tidak boleh dilakukan.

Tinggal bersama hewan ternak [Image Source]
Tinggal bersama hewan ternak [Image Source]
Wanita-wanita yang menjalani ritual penyucian ini sama sekali tidak boleh masuk ke dalam rumah, lebih-lebih melakukan pekerjaan wanita, entah mencuci dan lainnya. Mereka juga sangat dilarang untuk menyentuh anggota keluarganya karena faktor sial tadi. Soal makan, mereka hanya boleh makan roti saja dan nasi yang diasinkan. Di era emansipasi sudah melejit, ada sebagian wanita yang dihinakan seperti ini.

4. Tak hanya dialami Oleh Wanita Menstruasi

Fakta lain tentang ritual Chhaupadi adalah ternyata ia tidak hanya dilakukan oleh wanita yang mengalami mens saja, tapi juga mereka yang baru melahirkan. Kalau yang ini lebih sadis lagi, keluarga akan mengasingkan wanita dan juga si jabang bayinya.

Wanita yang baru melahirkan juga jadi korban [Image Source]
Wanita yang baru melahirkan juga jadi korban [Image Source]
Dalam kondisi yang masih sangat lemah lantaran baru saja berjuang melawan kematian, wanita-wanita di daerah itu juga akan segera menghadapi Chhaupadi. Tak terbayangkan bagaimana sakitnya. Tak hanya fisik, tapi juga psikologis. Namun, demi tegaknya adat hal ini mau tidak mau harus tetap dijalankan.

5. Sudah Banyak Akibat Buruk yang Terjadi

Pada dasarnya tujuan menyucikan wanita haid dan melahirkan ini baik, tapi praktiknya sangat-sangat tidak masuk akal. Tak hanya menyakiti secara mental, tapi juga fisik. Menurut pihak otoritas setempat, Chhaupadi sendiri membawa risiko buruk bagi pelakunya. Misalnya terkena penyakit dan kematian.

Ibu dan bayinya korban Chhaupadi [Image Source]
Ibu dan bayinya korban Chhaupadi [Image Source]
Sangat logis kalau dilihat dari praktiknya, apalagi yang menjalaninya adalah seorang ibu yang baru melahirkan. Konon, gara-gara ritual ini cukup sering ibu dan bayinya meninggal dalam pengasingan.

Praktik ini konon sudah mendapatkan perhatian dari pemerintah setempat. PBB juga membantu untuk memberikan seminar-seminar tentang salah kaprahnya ritual ini. Hasilnya lumayan bagus meskipun belum maksimal. Hingga hari ini setidaknya sudah ada beberapa kampung yang mulai meninggalkan Chhaupadi. Sisanya, mereka masih berkutat dengan ritual ini dan para wanitanya akan menghadapi mimpi buruk ketika mereka mendapati setetes darah haid mulai keluar.

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
BERITA LAINNYA
BERITA PILIHAN
BERITA TERKAIT
BACA JUGA