5 Fakta Hebat Intel, Produk Israel yang Paling Dibutuhkan di Dunia

oleh Rizal
11:13 AM on Mar 25, 2016

Israel bisa dibilang merupakan salah satu negara yang paling dibenci di dunia. Alasannya sendiri beragam mulai dari dugaan konspirasi sampai dengan perlakukan kejam mereka atas Palestina. Sayangnya, meskipun sudah melakukan banyak hal buruk, namun dunia tetap selalu membutuhkan negara Yahudi ini. Salah satu alasan terbesarnya, negara ini adalah pencipta teknologi penting yang produknya sangat berguna dan tak tergantikan. Misalnya saja adalah Intel.

Intel adalah produsen prosesor yang produknya sudah dipakai manusia di seluruh dunia. Tanpa mereka, miliaran komputer akan jadi sampah. Ya, tanpa otak, komputer sama artinya dengan benda rongsokan yang tidak banyak gunanya. Berkat Intel juga kemudian banyak hal bisa berjalan sebagaimana mestinya seperti hari ini. Mulai dari bisnis sampai entertainment. Mutlak, dunia seakan tidak bisa apa-apa tanpa perusahaan satu ini.

Baca Juga
Bukan Tanpa Tujuan, Ini Loh Alasan Kenapa Teh Itu Baiknya Dipetik di Pagi Hari
Mirisnya Tata Krama Murid Sekarang, Guru Mendidik Sepenuh Hati Malah Dibuat Candaan

Meskipun sangat terkenal, namun tak banyak yang tahu tentang hal-hal detail Intel. Nah, berikut adalah fakta-fakta tentang si perusahaan prosesor yang mungkin belum kamu ketahui.

1. Cerita Awal Mula Bagaimana Intel Mendapatkan Namanya

Intel dicetuskan oleh dua orang mantan pegawai perusahaan semikonduktor bernama Gordon E. Moore dan Robert N. Noyce di tahun 1968. Intel awalnya tidak sebesar seperti sekarang, bahkan untuk menentukan nama saja mereka kesusahan. Nama Intel sendiri tercipta cukup lama dan melalui banyak proses.

Gordon E. Moore dan Robert N. Noyce [Image Source]
Gordon E. Moore dan Robert N. Noyce [Image Source]
Awalnya, Moore dan Noyce mencetuskan nama N M Electronics. Namun, nama ini dinilai tidak memiliki nilai jual. Lalu kemudian mencoba mengambil nama Integrated Electronics, namun sayangnya malah sudah dipakai. Tapi, dari nama ini mereka menemukan Intel. Ya, Intel adalah versi singkat dari ‘INT’egrated ‘EL’ectronics.

2. Loncatan Keuntungan Intel Sangat Gila

Meskipun terlihat sangat menjanjikan, namun nyatanya Intel hanya mendapatkan keuntungan sekitar $ 2.672 saja di tahun pertama. Namun, perusahaan ini makin berbenah dan akhirnya berhasil membuat lompatan gila yang bisa dibilang mustahil. Di 1971 atau tiga tahun setelah berdiri, Intel berhasil meraup keuntungan sampai $6,8 juta!

Intel [Image Source]
Intel [Image Source]
Tiap tahun Intel mengalami kenaikan keuntungan yang signifikan. Per hari ini mungkin mereka sudah mendapatkan miliaran dolar. Bahkan dikatakan Intel pernah menghabiskan sekitar $6,6 miliar hanya untuk penelitian saja. Soal pekerja, mereka juga melakukan capaian yang gila. Awalnya hanya punya beberapa pekerja saja, hari ini ada sekitar 80 ribu orang yang bekerja di Intel.

3. Ada Ruang Keramat di Pabrik Intel Bernama Cleanroom

Intel memiliki satu ruangan khusus yang benar-benar dijaganya betul-betul. Ruangan ini tak lain adalah Cleanroom yang merupakan tempat para pekerja merakit prosesor-prosesor. Seperti namanya, ruangan ini sangat-sangat bersih. Bahkan katanya, rumah sakit paling steril pun kalah bersih dibandingkan ruangan satu ini.

Cleanroom [Image Source]
Cleanroom [Image Source]
Ketika masuk, setiap pekerja harus menggunakan pakaian khusus untuk menjaga kebersihan ruangan. Satu hal yang lebih mengejutkan, udara di ruangan ini benar-benar sangat dijaga. Sebisa mungkin tidak ada obyek tak penting yang ukurannya melebihi 0.5 mikron. Sebagai gambaran, rambut kita berukuran 100 mikron. Jadi, bisa dikatakan ruangan ini sangat-sangat bersih dan steril.

4. Intel Punya Museumnya Sendiri

Teknologi memang tidak pernah memandang ke belakang, tapi ada kalanya yang sudah lewat harus dikenang. Tujuannya agar tahu bagaimana value dari sebuah usaha. Nah, Intel juga merupakan perusahaan yang sangat menghargai karya mereka di masa lalu. Oleh karena itu, akhirnya Intel membangun sebuah museum khusus.

Museum Intel [Image Source]
Museum Intel [Image Source]
Lantaran pemilik museum ini adalah Intel, maka isinya tentu saja segala hal tentang perusahaan tersebut. Hasil karya mereka selama kurang lebih 40 tahun itu terpajang di sini. Meskipun ini bisa dibilang museum pribadi, namun siapa sangka ternyata galeri teknik satu ini dikunjungi banyak orang. Setidaknya ada 80 ribu orang yang mengunjungi museum ini tiap tahunnya.

5. Steve Jobs Pun Pernah Belajar di Intel

Intel adalah perusahaan yang produknya sangat fundamental dan sukses, maka tak heran kalau banyak orang-orang hebat yang belajar kepada mereka. Termasuk seorang pria yang merupakan founder dari Apple. Ya, Steve Jobs.

Steve Jobs dan Robert Noyce [Image Source]
Steve Jobs dan Robert Noyce [Image Source]
Siapa sangka jika Jobs nyatanya memang pernah belajar di Intel. Diketahui, Jobs banyak dimentor oleh Robert Noyce. Tak diketahui dengan pasti apa saja yang diajarkan pendiri intel itu. Namun yang jelas, berkat pengajaran Noyce, Jobs berhasil mendapatkan banyak masukan hingga tercipta Apple yang juga tak kalah gila suksesnya.

Intel sampai hari ini tetap jadi market leader dari produk-produk fundamental seperti prosesor. Terlepas dari Intel yang selalu dihubungkan dengan Israel, yang jelas produk-produknya akan selalu dibutuhkan di seluruh dunia.

 

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA