10 ‘Duka Lara’ yang Sering Dialami Saat Lebaran

oleh Adi Nugroho
10:00 AM on Jul 23, 2015

Yakin nih kalau lebaran itu pasti isinya hal-hal yang hepi banget? Kalau yakin, kayaknya anda harus benar-benar kecewa, bahkan banget. Karena lebaran tuh isinya nggak bahagia saja, bro! Serius! Ada duka lara yang bakalan bikin kita gemes, sebel, hingga rasanya pengen ngumpet di dalam kamar terus menerus sampai libur lebarannya tamat!

Hayo, sudah bisa nebak belum hal nyebelin apa yang kerap menimpa kita semua saat lebaran nan suci datang menyapa? Nih langsung aja dijabarin.

Baca Juga
Menengok Gaji dan Tunjangan Gubernur dan Wagub DKI, Kalau Dijumlah Bisa Beli Kerupuk 3 Kontainer
4 Kejadian Generasi Micin Pingin Ngeksis Tapi Gak Tahu Tempat Ini Bikin Netizen Geram

1. Nggak Dapet Tiket Pulang Ke Kampung Halaman Kita Rindukan

Masalah klasik, tapi nyiksa banget, bro! Bayangin, kita udah setahun nggak pulang ke rumah. Merantau di negeri orang buat sesuap nasi. Eh, giliran mau beli tiket kehabisan. Padahal udah dibela-belaian begadang buat antri tiket kereta online, eh keserobot juga. Akhirnya cuma gigit jari lihat temen-temen kantor mudik.

Kampung Halaman [image source]
Kampung Halaman [image source]
Mau naik bus mahalnya nggak ketulungan. Mau naik pesawat kayak bunuh diri, duitnya nggak cukup. Mau naik motor takut mati kecelakaan. Akhirnya ngendon di kos. Mau telpon rumah, operator ngilangin promo saat lebaran. Mau video call di kampung belum masuk jaringan internet. Ngenes!

2. “Kapan Kamu Nikah? Temenmu Anaknya Sudah 2, Lho!”

Skakmat. Kolaps. Mati. Bagi para kaum single yang belum punya gandengan, pertanyaaan macam itu bikin geram. Kadang bikin emosi memuncak hingga kepala rasanya mendidih dan dada pengen meledak. Terlebih kalau ditambah pertanyaan ini: “Atau jangan-jangan masih jomblo ya, sudah kerja kok masih jomblo?” Oke, pisau mana pisau?

Kapan Nikah? [image source]
Kapan Nikah? [image source]
Pertanyaannya sih sederhana, tapi efeknya, bro! Bikin kengenesan di hati kian melebar. Jika boleh memilih, mending ngumpet di kamar, atau tuli sepersekian menit biar pertanyaan ajaib itu lewat begitu saja. “Apa perlu dicariin jodoh?” Yang cantik kayak model-model Victoria Secret deh satu biji cukup. Besok bisa nggak nikahnya? Ngimpi, bro! Ngimpi!

3. Dibanding-Bandingin Sama Sodara Yang Lebih Waow Segala-Galanya!

Belum juga hati ini reda akibat serangan “kapan kawin?” yang membabi buta. Eh, ada lagi acara yang bikin diri ini pengen terbang ke atas pohon buat ratapin nasib. “Lihat, sodaramu bisa beli mobil sendiri, kamu kapan?” Holy crap! Jangan banding-bandingin lah sama sodara. Orang adik yang lehir dari emak yang sama saja bisa beda nasib. Gimana sama sodara jauh?

Nih, Saya Juga Punya Mobil Baru [image source]
Nih, Saya Juga Punya Mobil Baru [image source]
Lebaran itu buat saling maaf-maafin. Bukan banding-bandingin! Stop, deh  yang hobi rumpi. Jangan nambah-nambah dosa. Jangan bikin lebaran serasa neraka! Toh nggak ada gunanya banding-bandingin. Daripada bikin gemes dan sebel mending yang lebih waow kasih subsidi deh buat yang cuma punya motor. Mayan kan buat beli BBM yang harganya fantastis.

4. Petasan Yang Membahana Raya Bikin Kepala Cenat-Cenut

Emang sih, petasan itu “lebaran banget”. Nggak ada bunyi jedar-jeder saat lebaran rasanya kayak nggak lebaran. Terlebih kalau nggak ada yang mudik. Beuh, tambah sepi banget! Alhasil, petasan-petasan yang bikin cenat-cenut itu disulut hingga menciptakan suasana kegaduhan tingkat tinggi.

Sampah Bekas Petasan [image source]
Sampah Bekas Petasan [image source]
Serius, bro! Kadang bunyi petasan itu nyebelin banget. Ganggu orang yang lagi pengen ngerayain lebaran. Ya, kalau orang yang rayain sehat, kalau kagetan dan punya penyakit jantung? Namanya cari perkara! Sudah-sudah jangan berpetasan ria! Mending duitnya dikasih ke kita-kita saja daripada cuma dibuang-buang.

5. Kalau Sudah Kerja Artinya Wajib Ngasih Angpao

Lebaran adalah saat yang paling pas buat ngabisin isi dompet yang sebenarnya sudah kembang-kempis. Gimana nggak? Ponakan dateng minta duit, adik dateng minta duit, enyak dateng minta duit, babe dateng minta duit, mbah dateng mintanya sama juga! Ya, kalau duit kita banyak sih nggak masalah. Bagi deh bagi semuanya! Tapi kalau duit pas-pasan?

Angpao [image source]
Angpao [image source]
Mau bilang nggak ada duit agak sungkan. Masa udah kerja nggak ada duit buat diberikan ke keluarga. Buat pacar saja keluar banyak nggak mikir. Nah, dilema pun datang dan bikin rusuh pikiran. Akhirnya dengan berat hati dan dengan sisa uang di dompet, kita ngasih dengan berlinang air mata. Nggak apa-apa, kita harus ikhlas. Iya, ihklas!

6. Nggak Bisa Sholat Ied, Terutama Para Wanita!

Dari jauh-jauh hari sudah siap baju baru, mukena baru, sajadah baru, bahkan parfum baru. Tujuannya pengen pas Sholat Ied nampak sempurna. Namun nih ya, sehari sebelumnya atau sejam sebelum sholat, tamu bulanan dateng! Apa yang nggak bikin mood yang selama beberapa minggu dibangun?

Sholat Ied [image source]
Sholat Ied [image source]
Bagi para wanita, nggak Sholat Ied gara-gara si tamu datang itu bisa nyebelinnya nggak ketulungan. Sudah puasa selama sebulan (minus seminggu sih sebenarnya), eh pas hari yang ditunggu malah gagal. Rasanya tuh kayak mau akad nikah terus pengantinnya kabur jadinya gagal tuh acara sakral. Tapi ya memang sudah siklusnya, mau bagaimana lagi? Cari alternatif lain lah, masih banyak kok gal positif yang bisa dilakukan walau sedang siklus bulanan. Buat cowok? Aman, bro! Asal nggak kesiangan dan kehabisan tempat aja, sih!

7. Jaringan Telpon Yang Sibuknya Nggak Ketulungan

Kebayang nggak pas lebaran mendadak jaringan telponnya ngadat. Buat memanggil atau menerima telpon susahnya amit-amit. Ya, nggak bisa dipungkiri kalau saat lebaran tuh trafik telpon ningkat drastis. Mau nelpon pacar saja susah, tut-tut-tut terus. Kalau nggak ditelpon ntar ngamuk.

Nelpon Tapi Gangguan Terus [image source]
Nelpon Tapi Gangguan Terus [image source]
Akhirnya seharian cuma ribet sama telpon. Mau sms pending. Mau nge-Ping juga koneksi internet lelet. Akhirnya frustrasi dengan ngabisin kue satu kaleng. Gagal lebarannya sodara-sodara. Gagal total!

8. Mendadak Sakit dan Nggak Bisa Kemana-mana

Jauh-jauh mudik ke kampung halaman. Bela-belain begadang buat beli tiket yang mahal, eh sampai rumah malah terkapar. Cuma bisa tidur di kasur karena sakit pasca kecapekan. Apa ya nggak bikin hati tambah hancur? Kita tuh berkorbannya nggak main-main tapi badan nggak bisa diajak kompromi.

Sakit [image source]
Sakit [image source]
Sakit saat lebaran tuh nggak enak banget. Di saat semua orang seneng-seneng, unjung-unjung ke sana kemari. Eh kitanya cuma ngendon di dalam kamar. Bukannya berlebaran malah dijenguk tetangga, belum lagi ditanyai “Kapan nikah?” Komplikasi nggak tuh?

9. Baju dan Celana Baru Nggak Muat & Ketumpahan Kuah!

Sudah jauh-jauh hari kita “Niat ingsun nabung duit buat beli baju dan celana baru yang akan digunakan saat lebaran di kampung halaman.” Saat beli sih muat, kita udah coba berkali-kali. Tapi pas jeder-jeder hari-H eh nggak cukup! Bajunya mengkerut (badan kita sih yang melebar sebenarnya)!

Noda Pada Baju [image source]
Noda Pada Baju [image source]
Oke kita bisa kita siasati dengan neken perut agak ke dalam. Nahan napas agar perut nggak kelihatan bulet banget. Namun, saat makan-makan baju kita ketumpahan kuah opor, atau kena sambel. Padahal warnanya putih. Harganya mahal, bro! Apa ya nggak sedih (lagi)? Akhirnya balik rumah pakai baju lama yang kecel. Pasrah, pasrah!

10. ‘Terpaksa’ Makan dan Minum di Setiap Rumah

“Ayo dimakan kuenya!” “Ayo dihabiskan minumannya!” “Saya buat opor banyak, ayo icip!” Kalau satu dua rumah sih nggak masalah ya. Tapi kalau ada sepuluh rumah dan semuanya nawarin kita hal yang sama. Apa nggak pecah ini perut? Mau nolak sungkan, karena pas lebaran kita harus hormatin yang punya rumah. Tapi kalau diturutin juga, nggak kuat, bro!

Kekenyangan nih, Nggak Hamil. [image source]
Kekenyangan nih, Nggak Hamil. [image source]
Yasudah, akhirnya kita makan dan minum di setiap rumah. Nggak usah mikir diet, nggak usah mikir perut buncit, Pokoknya makan! Pokoknya minum. Sudah jangan sebel, yang penting makanannya enak. Ya, nggak?

Itulah kiranya hal-hal nyebelin yang kadang muncul untuk ikut meramaikan lebaran kita. Nggak usah dipikirin. Ikhlasin saja. Masa sebulan puasa belum bisa buat kita jadi figur yang sabar dan ikhlas? Ah, begitulah kira-kira!

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
5 Artis Cilik Zaman Dulu yang Penampilannya Sekarang Bikin Kita Mangap Gak Percaya Potret Kehidupan Mewah Anak Orang Kaya di Hong Kong yang Dijamin Membuatmu Melongo 7 Wanita Tercantik di Jepang ini Bikin Dengkul Lemes Pria Menikahi Boneka yang Ceritanya Menuai Kontroversi, Ternyata Kenyataannya Bikin Nyesek Orang-orang yang Dulunya Terkenal Ini Kini Nasibnya Berputar 180 Derajat Inilah 11 Status Kocak “Emak Zaman Now” di Medsos yang Bikin Minder Anak Muda Karena Kalah Eksis Bukan So Sweet, 10 Foto Prewedding Ini Malah Punya Konsep Kocak Abis, Pasti Ketawa Liatnya Sempat Jadi Terkenal Secara Instan, Seperti Ini Nasib 4 Artis Dadakan yang Karirnya “Terjun Bebas” Kisah Sedih Eva, Calon Pengantin Yang Tertabrak Kereta Saat Mengantar Undangan Pernikahannya 16 Foto Ini Jadi Bukti Kalau Orang Indonesia Kreatifnya Bukan Main
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA