5 Orang Profesor yang Mengaku Punya Bukti Tentang Keberadaan Hal-Hal Gaib

oleh Rizal
15:00 PM on Aug 27, 2015

Sains dan gaib, adalah dua hal yang tak mungkin dikaitkan satu sama lain. Sama seperti cinta dan hitungan matematis, apakah kamu bisa menebak kapan datangnya jodohmu? Atau hal-hal yang simpel seperti, berapakah jumlah anak yang nanti akan kamu dapatkan dengan parameter istri, pendapatan dan lain sebagainya? Susah bukan? Jika hal-hal seperti ini saja tak mungkin diselesaikan dalam hitungan matematis, apalagi untuk sesuatu yang sangat jauh di luar nalar seperti ‘gaib’ ini.

Meskipun begitu, beberapa orang masih keukeuh mencari bukti akan eksistensi hal-hal gaib. Ya, beberapa ternyata cukup sukses membeberkan teori tentang hal yang dinalar saja sudah sulit itu. Berikut adalah beberapa bukti yang ditemukan oleh para profesor dunia tentang keberadaan hal gaib.

Baca Juga
Gak Melulu Tentang Perang, Inilah 4 Kisah Mistis dari Dunia Militer yang “Ngeri-ngeri Sedap”
Mulai dari Esek-Esek Hingga Judi, Inilah 5 Sekolah yang Mengajarkan Hal Nyeleneh Pada Muridnya

1. Ilmuwan Menggali Lubang di Siberia dan Mendengar Teriakan Jiwa-Jiwa Kesakitan

Pada tahun 1989 lalu, sekelompok peneliti yang dikepalai oleh Dr. Azzacove ingin membuktikan keberadaan neraka yang konon dipercaya ada di dasar Bumi. Untuk itu, mereka pun mendatangkan para konstruktor untuk menggali sebuah lubang hingga mencapai kedalaman 9 mil. Lubang ini ada di perbatasan Siberia.

Lubang ini yang membuat Dr. Azzacove percaya jika neraka itu ada [Image Source]
Lubang ini yang membuat Dr. Azzacove percaya jika neraka itu ada [Image Source]
Setelah lubang selesai dibuat, Dr. Azzacove pun turun ke bawah dan membawa perlengkapannya berupa microphone super sensitif dan alat sensor suara lainnya. Prosedur pun dilakukan segera dan betapa terkejutnya ketika suara yang didengarnya adalah seperti teriakan orang-orang yang kesakitan. Suara ini cukup jelas dan seperti tidak akan pernah berhenti. Dr. Azzacove pun merekam ini dan mengklaim jika suara tersebut adalah orang-orang yang tengah di siksa di neraka.

Setahun kemudian makin banyak orang yang membicarakan hal ini. Termasuk diskusi ilmiah dan keagamaan yang digelar di gereja atau pertemuan-pertemuan. Ada yang menganggap ini adalah hoax alias bohong belaka, namun ada pula yang percaya dengan mempertimbangkan berbagai hal.

2. Seorang Dokter Syaraf Membuktikan Keberadaan Surga

Sama seperti neraka, surga adalah hal yang seringkali dibicarakan banyak orang. Apakah tempat yang katanya menyenangkan ini benar-benar ada? Apakah kita bisa ke sana jika terus berbuat baik? Pertanyaan-pertanyaan seperti ini terus saja dilontarkan. Apalagi bagi orang-orang sains yang tentunya butuh bukti yang nyata soal hal gaib itu. Nah, jika kamu adalah salah satu dari orang-orang ini, mungkin buku berjudul Proof of Heaven karangan Eben Alexander bisa jadi rujukan yang bagus.

Si ahli syaraf ini mengaku pernah mengalami perjalanan ke surga [Image Source]
Si ahli syaraf ini mengaku pernah mengalami perjalanan ke surga [Image Source]
Buku ini ditulis sang Neurologist lulusan Harvard tersebut berdasarkan pengalaman sendiri. Yup, Eben pernah mengalami koma selama hampir seminggu dan mengaku jika ia sempat berjalan-jalan di tempat yang dinantikan banyak orang baik itu.

Suatu ketika Eben mengalami meningitis yang disebabkan oleh E Coli. Bakteri ini pun menyerang otaknya dan membuat sang dokter ini tergeletak lemah tak sadarkan diri, sambil otaknya terus mengalami kerusakan demi kerusakan. Ajaibnya, setelah seminggu koma sang dokter pun sadar dan kemudian menceritakan perjalanan gaib yang baru saja dilakukannya.

Eben mengatakan jika ada sebuah dunia lagi setelah kematian. Dunia tersebut berada di awang-awang berselimut awan dan dijaga malaikat. Ini adalah tempat dari semua orang yang sudah meninggal akan berkumpul bersama.

Buku ini pun dikritisi banyak orang termasuk para ilmuwan. Meskipun tak ada bukti secara nyata tentang surga, namun buku Eben tetap bisa dianggap otentik lantaran ketika koma ia tidak mungkin mendapatkan pengaruh apa pun dari luar. Baik pendengaran, penglihatan lebih-lebih emosional.

3. Seorang Profesor Menemukan Tulisan yang Dibuat Sendiri oleh Tuhan

Kita percaya akan keberadaan manusia zaman dulu dari bukti-bukti yang telah ditemukan. Entah tulisan atau pun benda-benda peninggalan. Nah, untuk kasus keberadaan Tuhan, apakah bisa berlaku dengan kondisi yang sama? Bisa. Meskipun mungkin hanya profesor bernama Adam Beringer ini yang mempercayainya.

Beringer juga mengatakan ini semacam draft yang ditulis Tulis untuk menciptakan kehidupan [Image Source]
Beringer juga mengatakan ini semacam draft yang ditulis Tulis untuk menciptakan kehidupan [Image Source]
Pada tahun 1725 lalu, ia berhasil menemukan beberapa keping batuan bergambar dan bertulis di Gunung Eibelstad, Jerman. Beberapa benda sejarah tersebut menunjukkan bentuk hewan-hewan dan juga benda-benda langit seperti matahari dan bintang. Beringer juga menemukan ejaan Tuhan dalam berbagai tulisan mulai dari Latin, Arab dan juga Hebrew.

Entah hal apa lagi yang mendasarinya, kemudian Beringer serta merta menyatakan jika tulisan dan gambar-gambar tersebut adalah bukti keberadaan Tuhan. Bahkan ia juga mengatakan kalau benda-benda ini dibuat oleh Tuhan sendiri entah bagaimana teknisnya.

4. Ilmuwan Berhasil Menemukan Formula Perhitungan Tuhan

Leonhard Euler adalah matematikawan jenius asal Swiss yang sangat terkenal di abad 17. Ia adalah pioneer untuk berbagai rumus matematika yang kita pakai sekarang. Mulai dari beberapa teori kalkulus, fungsi dan juga perhitungan grafis. Euler juga kerap memberikan sumbangsihnya di bidang fisika dan juga astronomi.

Mungkin hanya Leonhard Euler sendiri yang bisa mengerjakan rumus tuhan temuannya itu [Image Source]
Mungkin hanya Leonhard Euler sendiri yang bisa mengerjakan rumus tuhan temuannya itu [Image Source]
Namun, penemuan terbaik Euler bukanlah rumus-rumus itu, melainkan sebuah formula penting. Ini adalah rumus tentang perhitungan keberadaan Tuhan. Penemuan ini pun mendapatkan banyak sekali tanggapan. Hingga akhirnya Euler di undang ke sebuah majelis di St. Petersburg untuk mempresentasikan rumusnya tersebut. Singkatnya ia berkata, “\frac{a+b^n}{n}=x, hence God exists”. Satu ruangan penuh pun menertawakan si ahli matematika ini.

Meskipun hanya berakhir ditertawakan, namun kiprah Euler sangat dihargai. Google pernah membuat doodle ketika hari ulang tahunnya, bahkan para astronom sepakat untuk menamai sebuah asteroid dengan nama Euler sebagai bentuk penghormatan.

5. Seorang Ilmuwan Mengatakan Agama dan Sains Ternyata Tidak Pernah Berseberangan

Ilmu pengetahuan adalah bagian dari agama, yang mana isinya juga memperkuat keyakinan kita terhadap Tuhan. Setuju dengan penyataan ini? Seorang profesor bernama Francis S. Collins mencoba untuk mengkorelasikan antara agama dan ilmu pengetahuan dan hasilnya luar biasa.

Francis S. Collins mengatakan sains dan kepercayaan agama saling mendukung satu sama lain [Image Source]
Francis S. Collins mengatakan sains dan kepercayaan agama saling mendukung satu sama lain [Image Source]
Ia memberikan sebuah contoh yang sangat masuk akal. Misalnya saja dalam gen yang merupakan konsentrasi profesinya, bagaimana di dalam benda ini bisa terdapat DNA yang isinya adalah jutaan data? Apakah si organisme ini menciptakannya sendiri atau terjadi dari ketidaksengajaan? Jawabannya tentu tak lain karena ada yang menciptakannya. Siapa lagi kalau bukan Tuhan.

Jika di sebuah DNA saja sudah terdapat sebuah sistem yang sangat kompleks, bagaimana dengan alam? Bagaimana pula planet-planet bisa berevolusi dalam garis edarnya. Apakah terjadi karena planet punya kehendak sendiri? Bukan, Tuhan lah yang sudah menentukan aturan seperti itu.

Jadi, kalau dipikir-pikir sains ternyata malah memperkuat kita akan keberadaan Tuhan. Bukan malah mengatakan sebaliknya dengan menunjukkan perhitungan logis yang bahkan mencari tahu asal sistem DNA yang kompleks saja tidak mampu. Masuk akal bukan?

Sains sampai kapan pun tidak akan pernah mampu menyentuh ranah yang bersifat gaib. Karena pada dasarnya ilmu pengetahuan ini tercipta dari hasil pemikiran manusia yang terbatas. Tidak perlu membuktikan hal-hal gaib dengan cara eksak dan sebagainya. Pasalnya, ujungnya sudah bisa ditebak dan hasilnya pasti nihil. Cukup percayai jika hal-hal gaib memang ada hingga suatu saat kita akan menemukan kebenarannya sendiri.

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
Masih Ingat 5 Artis Ini? Dulu Terkenal Banget Sekarang Nasibnya Berubah 180 Derajat! Dulu Personil Band Terkenal, Nasib Pria ini Sekarang Bikin Netizen ingin Menangis Potret Kehidupan Mewah Anak Orang Kaya di Hong Kong yang Dijamin Membuatmu Melongo Mulai dari Begal Hingga Ojek, Inilah Nasib 5 Pemain Timnas yang Tak Berjaya Lagi 5 Kejadian Nyleneh Orang Indonesia yang Terekam Google Street View, Awas Ngakak! 12 Kelakuan Pengguna Medsos “Kelewat Awam” Ini Dijamin Bikin Kamu Ngakak Jengkulitan Inilah 6 Artis Indonesia yang Bikin ‘Superstar’ Luar Negeri Tergila-gila, Ada yang Sampai Baper Loh Inilah Kabar Pemeran Nyi Pelet, si Cantik yang Dulu Pernah Bikin Kaum Adam Kepincut Cowo Wajib Tau: Ini Nih 7 Tipe Sneakerhead, Kamu Termasuk yang Mana? Jadi Langganan Para Pejabat Hingga Artis, 4 Warteg Ini Nggak Kalah dari Restoran Bintang Lima Sempat Tersandung Kontroversi, Begini Kabar Si ‘Seksi’ Revi Mariska di Angling Dharma 5 Ibu Mertua Paling ‘Membahayakan’ Sedunia Berhasil Ubah Ban Bekas Jadi Sofa Super Unik, Pria Asal Semarang Ini Kewalahan Terima Pesanan 7 Aktris Sinetron Kolosal Cantik dan Seksi ini Pernah Menghiasi Layar Kaca Kamu Zaman Dulu 5 Artis Cilik Zaman Dulu yang Penampilannya Sekarang Bikin Kita Mangap Gak Percaya 10 Meme Plesetan Kata Bijak “Berpikir Positif” Malah Buat Hidup Berantakan, Awas Ngakak Inilah 5 Negara yang Cinta Mati dengan Teh Indonesia 5 Cara Menyelamatkan Nyawa dari Harimau, Meski Hidupmu Ada di Ujung Taring Inilah Fakta Tersembunyi dari Pasangan Dokter Viral yang Rela Tinggalkan Pelaminan Demi Tolong Pasien Sering Diejek, Perubahan Drastis 13 Wanita Ini Jadi Bukti Kalau Tak Ada yang Mustahil, No. 5 Jadi Artis Loh
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA