Blok Tjipetir Mungkin Telah Hanyut Dan Mengelilingi Bumi Sebanyak Tiga Kali

oleh didi
08:38 AM on Dec 5, 2014

Fakta dan analisis tentang lempengan benda mirip karet bertuliskan ‘Tjipetir’ yang banyak ditemukan di perairan Benua Eropa terus bermunculan. Ahli kelautan Curtis Ebbesmeyer menyebut blok tersebut mungkin telah hanyut dan mengelilingi bumi sebanyak tiga kali.

Ebbesmeyer yang memiliki keahlian khusus dalam pelacakan benda-benda hanyut di laut mengatakan bahwa blok Tjipetir bisa hanyut terbawa arus laut dan terdampar di sejumlah pantai di belahan bumi ini selama berabad-abad.

Baca Juga
Blunder! 9 Pejabat Ini Pernah Salah Ucap Ketika Sedang Menyampaikan Pidato Penting
Inilah Perbandingan Tunjangan Veteran Indonesia dan Luar Negeri Ibarat Langit dan Bumi

Blok Tjipetir Mungkin Telah Hanyut Dan Mengelilingi Bumi Sebanyak Tiga Kali
Blok Tjipetir Mungkin Telah Hanyut Dan Mengelilingi Bumi Sebanyak Tiga Kali

“Berdasarkan pada temuan sejauh ini, mereka jelas-jelas terbawa sirkulasi laut pada belahan bumi. Hanya dibutuhkan waktu selama 25 tahun bagi benda hanyut seperti ini untuk mengelilingi dunia, dan mungkin benda-benda ini sudah cukup lama untuk mengelilingi bumi sebanyak tiga kali,” terang Ebbesmeyer, Senin (1/12).

Blok Tjipetir itu kemudian diketahui dibuat dari getah pohon perca dan diproduksi di sebuah pabrik pengolahan getah perca di Cipetir, Sukabumi, Jawa Barat. Getah perca itu sangat terkenal untuk bahan industri abad 19. Pengguna utama getah perca adalah Amerika, Eropa dan Jepang. Popularitasnya sekarang menyusut seiring dengan penemuan karet sintetis.

Menurut administrasi perkebunan, benda berbentuk persegi empat yang banyak ditemukan di perairan Benua Eropa memang benar berasal dari pabrik ini. Berdasarkan penelusuran data, pabrik Cipetir berdiri pada tahun 1885 dan memang memproduksi bahan yang terbuat dari karet merah.

Namun, pabrik Cipetir kini tidak sejaya seperti dulu. Pabrik yang memproduksi getah perca dari pohon karet ini kini semakin merana. Produksinya terus menurun karena penurunan permintaan. Semoga penemuan lempengan blok Tjipetir di beragam tempat di Benua Eropa mampu membangkitkan semangat pabrik itu untuk kembali mengekspor hasil buminya. Lalu bagaimana lempengan dari Indonesia yang diperkirakan berusia 100 tahun lebih itu bisa ditemukan di perairan Eropa?

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA