Berteman Denganmu Bukan Perkara Bersenang-Senang Saja Tapi Tumbuh Hingga Tua Bersama-sama

oleh Adi Nugroho
15:00 PM on Nov 7, 2015

Pernahkah kamu berpikir begini saat lagi hangout bareng teman-teman: Sebenarnya apa sih yang aku cari dari berteman dengan mereka? Apa cuma untuk senang-senang, menghabiskan malam minggu bersama karena sama-sama jomblo? Atau pengin punya seseorang yang bisa tumbuh bersama hingga kapan pun?

Well, ngomongin pertemanan memang sama rumitnya dengan ngomongin cinta. Serius! Temenan dengan seseorang bukan perkara punya hobi sama, misi hidup yang sama, hingga kenakalan yang sama. Temenan dengan seseorang juga harus dibawa ke tahap yang lebih serius. Enggak pakai ngelamar-ngelamar juga, sih. Tapi harus sama-sama punya komitmen tentang masa depan.

Baca Juga
Inilah 4 Jasa Tak Terlupakan yang Dilakukan Malaysia Kepada Bumi Pertiwi
10 Atlet SEA Games 2017 Asal Indonesia Ini Nggak Cuma Bikin Bangga, tapi juga Cantik Jelita

Tentang hidup dan tumbuh tua bersama-sama. Meski suatu saat pasti akan berpisah. Kamu jauh, ia pun juga jauh. Namun beberapa hal yang telah dilakukan bersama akan terus mengukuhkan tali yang barangkali lebih kuat dari cinta yang kamu kejar.

Ingat dan selalu lakukan hal-hal ini dengan temanmu sekarang juga….

Menghabiskan waktu bersama-sama tanpa perlu direncanakan, karena dengan teman kita bisa selalu bersenang-senang

Berjalan dengan teman di tempat gelap lebih baik dari pada berjalan sendiri di tempat yang terang. Bersama teman kita selalu bisa bahagia, apa pun situasinya. Entah sama-sama susah di tempat kos hingga hanya makan sebungkus mi berdua. Atau mojok di warung saat malam minggu gara-gara jomblo bareng. Kalau berdua rasa susah enggak akan kerasa. Baper dikit mungkin iya, tapi kalau ada teman ngobrol random pasti asyik.

Menghabiskan waktu bersama-sama [image source]
Menghabiskan waktu bersama-sama [image source]
Enggak perlu membuat rencana buat ketemuan, atau mau main bareng ke tempat yang asyik. Cukup ketemu, cari tempat yang lagi-lagi juga random, dan uhuk, enggak usah gandengan tangan buat yang cowok. Manfaatkan momen ini untuk sharing-sharing. Mungkin masalah kerjaan, masalah kuliah, atau masalah kengenesan gara-gara jadi jomblo akut. Percayalah, dengan teman, hal yang awalnya ngeri, miris bin bikin geregetan akan terasa lebih ringan.

Mungkin teman enggak bantu apa-apa. Tapi ia akan mendengarkan apa saja yang kamu ucap. Dan itu saja, cukup.

Membuat kenangan dengan melakukan hal-hal sederhana namun terasa magic dan akan susah dilupakan

Hadiah terbesar dari hidup adalah teman, dan kamu harus memilikinya. Teman akan membuat banyak kenangan yang jauh lebih berharga dari berapa kali kamu putus atau ditolak gebetan. Teman akan menorehkan kenangan jauh ke dalam hati dan pikiranmu hingga untuk melupakannya saja susah.

Hal sederhana jadi istimewa [image source]
Hal sederhana jadi istimewa [image source]
Melakukan hal-hal biasa yang kadang aneh dengan teman-teman akan terasa hebat. It’s so magical hingga tak terbayang jika suatu saat kita terpisah. Saat kamu sudah merasa bahagia hanya dengan makan di lesehan sambil ngepoin tetangga meja yang unyu. Atau mager di spot WIFI buat nge-game bareng. Artinya teman yang kamu miliki akan selalu ada sampai kapan pun dan tumbuh bersama hingga tua.

Sebuah hadiah akan terasa besar nilainya jika kita bahagia menerimanya. Begitu pun teman, jika kita menerima apa adanya, kita akan selalu bahagia dengannya.

Duduk diam bersama-sama untuk menghabiskan waktu yang kadang terlalu lama untuk dikejar

Bahasa dari sebuah pertemanan bukanlah rangkaian kata, tapi makna yang selalu ada, dan itu berharga. Yaph, kadang masa-masa sulit datang dalam petemanan. Cek-cok adalah hal biasa yang terjadi. Adu argumen hingga baku hantam kadang tak terelakkan. Namun, setelah itu terjadi kamu dan dia akan sama-sama diam. Duduk di ruangan yang sama tanpa memikirkan apa-apa.

Meski hanya dalam diam [image source]
Meski hanya dalam diam [image source]
Kecuali, melontarkan pertanyaan-pertanyaan ini di kepalamu: Apa ia tidak apa-apa? Apa ia terluka? Apa pertemanan ini akan usai?

Diamnya seorang teman bukanlah sebuah kemarahan. Diamnya seorang teman sejatinya adalah rangkaian-rangkaian makna yang akhirnya akan dipahami bersama. Teman adalah saudara yang tak pernah Tuhan kirimkan pada kita. Itulah mengapa, menghabiskan waktu bersama, di situasi sesulit apa pun adalah sebuah keharusan.

Saling khawatir meski jaim untuk mengungkapkannya. Teman kadang jauh lebih berharga dari dirimu sendiri

Teman adalah dirimu yang kedua. Jiwa dan rasa sakitmu yang lain meski tidak berada di dalam tubuh yang sama. Teman adalah seseorang yang kadang membuat kita khawatir. Namun kita biasanya jarang mengungkapkannya. Kita hanya diam tapi terus mengamati semua dari jauh. Kalau-kalau ia jatuh baru kita tangkap dengan sekuat tenaga.

Saling Khawatir meski tak diungkapkan [image source]
Saling Khawatir meski tak diungkapkan [image source]
Teman adalah sesuatu yang kadang lebih berharga dari diri kamu sendiri. Meski kamu sering ingkar. Ia tak ubahnya sebuah perhiasan yang harus dijaga tanpa perlu menaruhnya dalam brankas. Jika kamu telah merasakan hal ini. Begitu pun dengan temanmu, maka hubungan kalian tak lekang oleh waktu.

Kamu adalah ia yang lain. Dan itu tak akan bisa diubah.

Terakhir, dan yang enggak kalah penting. Berteman butuh waktu yang sangat lama. Menjadi old friend butuh waktu seumur hidup. Jangan pernah berpikir pertemanan akan selesai setelah kita sama-sama punya kehidupan sendiri. Justru saat itulah pertemanan yang sesungguhnya dimulai. Babak baru untuk tumbuh tua bersama tanpa harus selalu tatap muka.

Karena sejatinya berteman adalah menjalin hubungan seumur hidup.

Next
BERITA TERKAIT
BACA JUGA