Balada Kisah Cinta Pak Harto dan Ibu Tien yang Lebih Manis Dari Descendants of The Sun

oleh Rizal
07:00 AM on Apr 6, 2016

Banyak orang yang menganggap sosok Soeharto itu ibarat dua sisi mata uang, terutama tentang apa yang dilakukannya kepada Indonesia. Di satu sisi, presiden kedua itu pernah membawa kemakmuran luar biasa (“sek enak jamanku tho?”), tapi di sisi lain Soeharto menjejalkan keterpurukan bagi bangsa. Meskipun demikian, akan selalu ada yang bisa kita ambil dari kisah hidup the Smiling General ini. Terutama tentang cerita cintanya yang syahdu itu.

Terlepas dari ketidaksukaan kita terhadap sosok Soeharto, harus diakui kalau kisah cintanya bersama Siti Hartinah sangat inspiratif. Berawal dari latar belakang yang berbeda, keduanya dipersatukan dan dipisahkan lagi oleh kematian. Perjuangan mereka, ketidakpercayaan diri Pak Harto, kesetiaan Ibu Tien, balada kisah cinta ini sungguh akan membuat kita mendapatkan pencerahan tentang arti cinta.

Baca Juga
Inilah 6 Bahaya Terselubung yang Jarang Disadari Para Pengguna Kuis Lucu di Facebook, Berhati-Hatilah!
Merasakan Sensasi Jaringan 4G Ngebut Ala Smartfren Lewat Serunya Acara #Amazingfren

Mungkin tidak berlebihan kalau seumpama ceritanya dikemas ala drama-drama Korea, maka hasilnya bakal lebih epic dari serial macam Descendants of The Sun yang jadi pembicaraan para drakor (drama korea) mania itu. Lalu, se-epic apa kisah sang Smiling General dan istrinya itu? Simak ulasannya berikut.

Pak Harto, Ibu Tien, dan Cinta Monyet

Jangan bayangkan kisah cinta kedua sosok ini seperti ABG alay sekarang. Zaman dulu anak-anak mudanya masih belum keracunan sinetron. Tapi, memang sih ada sedikit persamaan kisah, terutama tentang cerita cinta monyet keduanya. Awal mula pertemuan Pak Harto dan Ibu Tien adalah ketika keduanya bersekolah di Wonogiri. Dari sini tanda-tanda keduanya adalah jodoh mulai kentara.

Pak Harto dan Ibu Tien muda
Pak Harto dan Ibu Tien muda

Pak Harto adalah kakak tingkat Ibu Tien, sedangkan ibu negara kedua tersebut satu kelas bersama Sulardi, adik sepupu Soeharto. Pak Harto sendiri tidak pernah diceritakan naksir Ibu Tien ketika masih muda. Justru Ibu Tien yang memberikan tanda-tanda kalau ia menaruh hati. Lewat percakapan dengan maksud mengolok Sulardi, ibu negara ini pernah bilang kalau adik Pak Harto itu kelak akan jadi adik iparnya. Kita tentu sudah tahu maksud ini, kan?

Keduanya Sama-Sama Terlibat Dalam Perjuangan Besar Negara

Selepas dari sekolah, keduanya kemudian terpisah jarak serta waktu yang jauh dan lama. Hingga akhirnya mereka dipertemukan lagi, kali ini bersama-sama berjuang demi bangsa. Soeharto menjadi seorang tentara, sedangkan Siti Hartinah tergabung dalam organisasi perjuangan perempuan, seperti Laswi (Laskar Wanita Indonesia) serta Palang Merah Indonesia.

Soeharto ketika menjadi tentara [Image Source]
Soeharto ketika masih menjadi tentara [Image Source]
Meskipun berjuang bersama, jangan bayangkan Soeharto dan Siti Hartinah terlibat situasi epic seperti adegan Song Hye-kyo dan Song Joong-ki. Tidak ada romansa-romansa seperti itu. Keduanya mungkin bahkan tidak berada di tempat yang sama. Namun mereka berjuang demi kemerdekaan, demi kita juga yang terlepas dari penjajahan hari ini.

Perjodohan yang Membuat Soeharto Rendah Diri

Ketika Soeharto sudah menginjak usia matang, hal ini jadi semacam alarm bagi Prawirowiardjo, sang paman, untuk mulai menyikut-nyikut calon presiden ini untuk menikah. Lewat sebuah obrolan singkat, istri Prawirowiardjo yang merupakan adik Pak Karto, ayah Soeharto, menawari sang ponakan untuk dijodohkan.

Perjodohan Pak Harto dan Ibu Tien [Image Source]
Perjodohan Pak Harto dan Ibu Tien [Image Source]
“Baiklah, Bu,” ucap Pak Harto. “Tapi, siapa yang patut saya pinang,” lanjutnya. Sejurus kemudian sang bibi langsung membalas, “Kau sudah kenal dengan gadis itu. Ingatkah kau pada Hartinah?” Soeharto tak mungkin lupa. Sebongkah senyum pun berkembang di wajahnya, namun buru-buru hilang dengan keraguan, “Tapi, Bu, apakah orang tuanya akan setuju? Saya orang kampung biasa. Dia orang ningrat..” Ucapan ini dibalas sang bibi dengan singkat namun meneguhkan Soeharto. “Keadaan sudah berobah, nak,” ungkap sang bibi.

Ekspektasi Soeharto Terbayar Tuntas

Soeharto masih sedikit ragu atas ide bibi dan pamannya, mengingat saat itu di Jawa memang hanya orang-orang tertentu saja yang bisa mengawini putra putri pembesar. Tapi, sang bibi tidak pernah berdusta. Siapa yang menyangka jika lamaran Soeharto diterima oleh Hartinah. Sang presiden pun terhenyak namun memendam gempita bahagia luar biasa.

Pak harto dan Ibu Tien [Image Source]
Pak harto dan Ibu Tien [Image Source]
Mari kita lihat dari sisi Hartinah tentang lamaran ini. Percaya tidak percaya, sebelum dilamar Pak Harto, Ibu Tien ternyata sudah berulang kali menolak pinangan para pemuda dan pria-pria terpandang. Lalu kenapa pada akhirnya Ibu Tien memilih Soeharto? Dalam buku yang ditulis O.G. Roeder,  ternyata alasan Siti Hartinah sangat remeh namun berarti. “Ia (Ibu Tien) telah mendengar tentang pemuda ini dari teman-teman anggota palang merah.”

Tidak Ada Pesta Pernikahan Besar, Hanya Lilin Temaram

26 Desember 1947 jadi tanggal penting bagi Soeharto dan Siti Hartinah. Kedua pemuda pemudi pemalu ini akhirnya diikat oleh sebuah pernikahan. Semua pihak menerima baik pernikahan ini, meskipun sempat Soeharto minder gara-gara status Ibu Tien yang ningrat. Hanya saja, meskipun salah satu mempelai adalah pembesar, pernikahan ini dilakukan dengan prihatin.

Kemesraan Pak Harto dan Ibu Tien [Image Source]
Kemesraan Pak Harto dan Ibu Tien [Image Source]
Saat itu Belanda masih sibuk dengan agresi-agresinya. Maka agar tidak mengundang perhatian mereka, pernikahan ini dilangsungkan sangat sederhana. Bahkan katanya pencahayaan pun dari lilin-lilin saja. Meskipun begitu, suasana pun khidmat luar biasa. Akhirnya resmi lah pernikahan keduanya, meskipun tanpa foto ataupun cerita-cerita soal mas kawin apa yang diberikan Pak Harto kepada istri tercintanya itu.

Cinta sejati itu ada, buktinya ya dua orang ini. Berawal dari segala ketidakmungkinan, tapi bisa disatukan. Bahkan perpisahan mereka pun bukan karena bercerai atau parahnya salah satunya ketahuan selingkuh. Ya, kematian lah yang memisahkan. Sang Ibu negara meninggal pada tahun 1996, 12 tahun kemudian, tepatnya di 2008 sang Smiling General, sosok yang paling dihormati seorang Siti Hartinah sang ningrat, akhirnya menghembuskan nafasnya yang terakhir.

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
BERITA LAINNYA
BERITA PILIHAN
BERITA TERKAIT
BACA JUGA