Mengintip Warung Bejo, Outlet Bakso Milik WNI yang Digandrungi Warga Korea Selatan

Modal hanya 2 jutaan, untungnya sampai ratusan juta lho!

oleh Aini Boom
18:00 PM on May 27, 2017

Bakso, salah satu makanan populer yang memiliki banyak penggemar di tanah air. Tapi apa jadinya jika makanan ini dijual di Korea Selatan? Ternyata, makanan ini pun diterima dengan sangat baik di negara Gingseng itu. Bukan hanya diterima, makanan asli Tiongkok ini pun mulai digandrungi. Di Korsel ada beberapa outlet penjual bakso, namun kalau ditanya warung mana yang paling oke, maka jawabannya adalah Bakso Bejo.

Kabar baiknya, yang membuat dan memiliki usaha ini adalah asli orang Indonesia. Saking populernya Bakso Bejo, hingga ada orang-orang yang berseloroh jika belum ke Korea Selatan jika belum memakan bakso ini. Maka tak heran jika para wisatawan yang datang ke Korea Selatan kerap memburu jajanan khas Indonesia ini. Seperti apa kira-kira Bakso Bejo dan cerita di balik tenarnya makanan ini, berikut pembahasannya.

Baca Juga
Mengenal Bolu Batik, Kue Khas Indonesia yang Digilai di Singapura tapi Sepi Peminat di Negara Sendiri
5 Kuliner Pedas di Yogyakarta Ini Bakal Membuatmu Rela Antri Berjam-Jam untuk Menikmatinya

Satu-Satunya Bakso Buatan Asli Orang Indonesia

Bakso Bejo di Korea Selatan [image: source]
Masyarakat tanah air patut berbangga dengan keberadaan Bakso Bejo di Korea Selatan. Sebab bakso ini berhasil mewakili rakyat Indonesia untuk memperkenalkan makanan khas tanah air di negara Gingseng. Apalagi di poster yang tertera, jelas tertulis bakso dengan cita rasa Indonesia. Bahan dasar pembuatan bakso ini pun daging sapi asli dan tentu tidak diragukan kehalalannya.

Tersebar di Lima Kota dan Memiliki Puluhan Cabang di Korea Selatan

Bakso Bejo [image: source]
Meski modal awalnya hanya 200 ribu won atau sekitar Rp 2,3 juta, tapi kini Bakso Bejo terbilang sukses. Terhitung Bakso Bejo telah menyebar di lima kota dengan puluhan cabang di negara ini. Setiap hari dibutuhkan satu ekor sapi untuk menyuplai usaha bakso, dan terhitung sekitar 1 ton bakso yang dikirim ke daerah-daerah. Keuntungan yang diraup pun mencapai angka fantastis hingga ratusan juta rupiah.

Sosok Mantan TKI di balik Kesuksesan Bakso Bejo

Kebanyakan orang  mengatakan hanya orang berpendidikan tinggi yang bisa sukses di luar negeri. Jika tidak, maka mereka hanya akan berakhir sebagai tenaga kerja yang disuruh ke sana kemari oleh majikannya. Tapi hal itu tak berlaku lagi bagi Haji Subandi, mantan Tenaga Kerja Indonesia (TKI) itu berhasil menembus batas dan menjadi sosok di balik populernya Bakso Bejo.

Subandi dan Dubes Indonesia [image: source]
Awalnya Subandi yang telah lama menjadi TKI mencoba-coba membuat resep bakso dan meminta teman-temannya mencoba. Setelah beberapa kali percobaan dan teman-temannya puas, akhirnya lelaki ini pun segera membuka Bakso Bejo. Promosi pun gencar dilakukan, termasuk dengan sosial media. Meski modal yang dimiliki pas-pasan, berkat ketekunannya kesuksesan pun akhirnya datang.

Bakso Bejo Akan Dibuka di Pusat Kota Seoul  

Bakso Bejo [image: source]
Kesuksesan Bakso Bejo akhirnya diketahui oleh duta besar Indonesia untuk Korea Selatan, Umar hadi. Pada hari kamis, 25 Mei 2017 lalu Umar datang dan menemui pemilik usaha Bakso Bejo. Mantan Konsul Jenderal RI di Los Angeles itu datang untuk menyampaikan gagasan pembukaan cabang Bakso Bejo di ibu kota Korea Selatan, Seoul. Dengan dibukanya cabang di Seoul, makanan khas Indonesia ini pun akan lebih mudah dikenal banyak orang.

Kesuksesan Bakso Bejo Membuka Peluang yang Sama Bagi Makanan Indonesia Lainnya

Suasana warung Bakso Bejo di Korsel [image: source]
Melihat kesuksesan usaha Subandi dan  fakta bahwa ada sekitar 38 ribu WNI di Korea Selatan, Dubes Umar pun berpikir kemungkinan dibuatnya pusat jajanan Indonesia di negara itu. Umar pun berharap Subandi dapat menjadi pionir penguasa Indonesia di Korea Selatan dan diikuti WNI lainnya.

Kesuksesan Bakso Bejo di Korea Selatan tentu membawa nama harum Indonesia di kancah internasional. Melihat hal ini tumbuh optimisme dan harapan, siapa tahu di masa depan masyarakat Indonesia tak lagi dikenal di luar negeri karena menjadi TKI, melainkan pengusaha-pengusaha sukses seperti Pak Subandi

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA