Mengenal Asal-Usul Penduduk Pribumi Indonesia

oleh Tetalogi
07:00 AM on Sep 26, 2015

Berbicara soal masyarakat Indonesia, kita tentu tahu betul betapa beragamnya suku-suku yang ada. Di Indonesia sendiri, istilah ‘pribumi’ biasanya digunakan untuk mengacu pada identitas asal daerah seseorang. Contohnya, orang Sunda itu ada di Jawa Barat, Orang Bugis itu di Sulawesi, dan seterusnya.

Mengenali suku dan asal usul diri tentu bukan hal yang salah. Justru merupakan hal yang baik bisa mengenali identitas diri sendiri. Namun sayangnya, terkadang identitas ini justru digunakan untuk membedakan mereka yang penduduk asli dan pendatang pada daerah tertentu. Jika memang ingin mengetahui asal-usul penduduk nusantara, maka kita harus mundur cukup jauh kurang lebih 100 ribu tahun yang lalu.

Baca Juga
7 Hal Ini Jadi Alasan Kenapa Wanita Jepang Ogah Menikah
Lolicon, Sindrom Ketertarikan Pada Gadis di Bawah Umur yang Ternyata ‘Berbeda’ dengan Pedophilia

1. Pendatang pertama Nusantara, Melanisia

Menurut teori sejarah, yang pertama datang dan tinggal di tanah nusantara sebenarnya adalah homo erectus yang datang sekitar 1,5 hingga 1,7 juta tahun yang lalu. Namun kelompok-kelompok mereka akhirnya punah kira-kira pada 100 ribu tahun yang lalu. Selanjutnya, barulah homo sapiens atau manusia modern memasuki nusantara.

Area Melanisia [Image Source]
Area Melanisia [Image Source]
Manusia modern berasal dari Afrika secara besar-besaran melakukan migrasi dalam dua gelombang. Gelombang pertama melakukan perjalanan dari Afrika ke selat kecil yang memisahkan Ethiopia dan Yemen, kemudian terus ke India bagian selatan, Paparan Sunda, hingga ke Paparan Sahul (Papua, Australia). Saat itu dataran di nusantara masih menyatu sehingga kelompok ini melakukan perjalanan dengan berjalan kaki.

Manusia pertama yang datang ke nusantara ini memiliki ciri-ciri Melanosoid atau golongan etnis Negrito, yaitu seperti orang Papua dan Aborigin. Para manusia ini menempati nusantara hingga zaman es berakhir dan es mencair menjadi lautan yang memisahkan pulau dan terbentuklah Indonesia seperti sekarang ini. Suku-suku dengan etnis Negrito yang ada di Indonesia ini antara lain Suku Dani, Bauzi, Asmat, dan Amungme.

Suku Dani [Image Source]
Suku Dani [Image Source]
Jadi, jika ditanya siapakah orang ‘pribumi’ pertama yang menempati Nusantara, maka ya jawabannya adalah orang-orang Melanisia ini. Bahkan diduga kuat merekalah penyebab hilangnya Homo erectus di Paparan Sunda. Lalu, alasan mengapa mereka cuma ada di pedalaman Papua dan pulau-pulau kecil di sekitarnya adalah karena datangnya rombongan manusia modern gelombang berikutnya secara besar-besaran dengan perahu yang cukup canggih di zamannya. Makanya orang Melanisia ini tidak ada di wilayah Indonesia bagian barat.

2. Gelombang Kedatangan Kedua (Melayu-Austronesia)

Gelombang kedua manusia modern yang datang ke Indonesia adalah rumpun Melayu dan Austronesia. Rumpun ini mencakup suku Melayu, Formosan, serta Polynesia. Rumpun ini memiliki ciri-ciri wajah bulat, hidung lebar, rambut hitam tebal sedikit bergelombang dan kulit kecoklatan.

Fitur wajah Austronesia [Image Source]
Fitur wajah Austronesia [Image Source]
Kelompok Austronesia ini memiliki teknologi maritim yang lebih canggih untuk masa itu yaitu menggunakan kano bercadik. Mereka juga sudah memiliki teknologi irigasi yang lebih maju seperti sistem sengkedan atau terasering. Dengan kemampuan yang lebih maju, maka wajar jika rumpun Melayu Austronesia ini akhirnya mampu menjelajah dan menguasai wilayah Nusantara.

Rumpun Melayu yang masuk ke Nusantara terbagi menjadi dua yaitu Proto Melayu dan Deutero Melayu. Proto Melayu adalah mereka yang sudah berhasil menciptakan masyarakat yang stabil sehingga tidak lagi melakukan mobilisasi penduduk. Karena itu, mereka menetap di tempat terpencil dan jauh dari golongan lain sehingga sangat kecil kemungkinan terjadi percampuran gen. Golongan Proto Melayu ini misalnya adalah suku Nias dan Dayak.

Suku Dayak [Image Source]
Suku Dayak [Image Source]
Selanjutnya Deutero Melayu masih perlu berpindah-pindah tempat dan berinteraksi dengan kelompok lain di sekitarnya karena alasan tertentu seperti kondisi geografis, iklim, bencana, dan sebagainya. Akibatnya, kemungkinan percampuran budaya, bahasa dan gen juga menjadi lebih tinggi. Suku-suku yang termasuk Deutero Melayu antara lain adalah Minangkabau, Jawa, Banjar, Bugis, Makassar, Bali, Lombok, Batak, Aceh Madura, Minahasa, dan puluhan suku-suku lainnya.

Dalam masa peralihan melanesia ke Austronesia hingga zaman manusia mengenal tulisan, jejak kebudayaan maupun ciri fisik masyarakat Melanesia sudah tidak ada lagi di pulau-pulau bagian barat Indonesia seperti Sumatera, Jawa, Bali, Kalimantan, Sulawesi, maupun Lombok. Sementara di wilayah Indonesia Timur, masih terekam gen Melanesia yang sudah bercampur dengan rumpun Austronesia. Sedangkan suku Melanesia yang masih asli adalah mereka yang menetap tanpa gangguan di pedalaman Papua dan masih setia dengan kehidupan dan kebijaksanaan lokal seperti berburu binatang, berkebun dalam skala kecil, serta hidup dalam masyarakat kesukuan.

3. Kedatangan Sino-Tibetan, Dravida, dan Semit

Seribu tahun setelah kedatangan etnis Melayu, peradaban Austronesia juga berkembang pesat dan melakukan interaksi dengan pedagang dari kebudayaan lainnya termasuk Dong Son dari Vietnam. Interaksi perdagangan terus berkembang di awal abad Masehi sehingga masuklah peradaban Dravida, Sino-Tibet, dan Semit.

Fitur wajah Sino Tibetan [Image Source]
Fitur wajah Sino Tibetan [Image Source]
Pada era modern, Dravida adalah mereka yang kita kenal dengan India, Sino-Tibet adalah yang kita kenal dengan Tionghoa, dan Semit adalah yang berasal dari Asia Tengah seperti Arab dan Yahudi. Bangsa Dravida memulai perjalanan ke Nusantara pada abad 1 Masehi, Sino-Tibetan pada awal abad 3 Masehi setelah dinasti Han runtuh, dan Semit mulai masuk ke Sumatera pada abad 7 Masehi.

Fitur wajah Dravida [Image Source]
Fitur wajah Dravida [Image Source]
Kedatangan bangsa Sino-Tibetan ke nusantara ditandai dengan datangnya biksu Fa Hsien pada awal abad 5 Masehi dan I Tsing pada 8 Masehi. Gelombang kedatangan pertama cukup besar datang pada masa pemerintahan Majapahit ketika Wikramawardhana memperbolehkan semua orang dari berbagai agama maupun ras untuk berdagang dan menyebarkan agama di Majapahit.

Etnis Dravida datang secara bertahap seiring dengan semakin berkembangnya perdagangan di Nusantara. Pengaruh budaya Dravida (India) ini juga terlihat jelas dengan corak kerajaan Hindu di awal abad masehi. Sementara itu, etnis Semit datang pertama kali pada abad 7 Masehi untuk berdagang dan menyebarkan agama Islam. Sama dengan Dravida dan Sino-Tibet, penduduk etnis Semit juga banyak yang memiliki menetap dan membaur dengan masyarakat lokal sehingga menambah keberagaman nusantara.

Fitur wajah Semit [Image Source]
Fitur wajah Semit [Image Source]
Nah, bangsa-bangsa ini tidak hanya datang ke Nusantara untuk berdagang, tapi juga memiliki peran sosial sebagai rohaniwan. Bahkan tidak jarang yang memutuskan untuk menetap dan menikah dengan orang lokal. Jadi, sejak abad pertama Masehi, Nusantara bukanlah ekslusif milik bangsa Austronesia atau Melanesia saja. Sehingga kalau ditanya soal siapakah penduduk ‘pribumi’ Nusantara, tentu cukup sulit menjawabnya. Karena yang pertama ada di bumi Nusantara justru homo erectus.

Jika definisi pribumi merujuk pada manusia modern pertama yang datang ke Nusantara, maka jawabannya adalah rumpun Melanesia atau yang sekarang merupakan suku-suku di Papua. Jadi, pada hakikatnya nenek moyang semua manusia yang ada di Indonesia itu adalah pendatang. Bumi Indonesia dulunya adalah tanah tak bertuan sampai para pendatang mengklaim tanah tersebut milik mereka dan melewati kekuasaan para penjajah hingga kini bisa menjadi negara Indonesia yang multikultur. Jadi, tidak tepat rasanya jika sampai sekarang kita masih saja membeda-bedakan satu sama lain berdasarkan ras atau etnis mereka.

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
BERITA LAINNYA
BERITA PILIHAN
Seperti Ini Nasib Para Pemain Film Esek-Esek Setelah Pensiun, Dijamin Kaget Kamu Lihatnya 25 Foto Selfie Fail Abis yang Bikin Kamu Ketawa Ngakak Sampe Perut Mules 15 Potret Nona Berlian, Pemeran Ronaldowati yang Kini Cantiknya Tak Kalah dari Gadis Korea Tak Hanya Fenomena Gancet, Ternyata ‘Cupang’ Juga Bisa Membuat Orang Meninggal 7 Fakta Tentang Dunia Esek-Esek Jepang yang Bakal Membuatmu Tercengang Kabar Terbaru Dicky Haryadi, Kontestan AFI 1 yang Dulu Pernah Bikin Para Cewek Meleleh Ternyata Segini Gaji Pemain Film "Dewasa", Penderitaan Tidak Sebanding dengan Penghasilan Cantik dan Soleha, Putri Sulung Almarhum Uje ini Bikin Cowok Rela Ngantri Jadi Imamnya 5 Bercandaan Presiden Soekarno yang Lebih Kocak Dari Stand Up Comedy Wanita Ini Bikin Geger Gara-Gara Mengaku Sebagai Nabi Terakhir dan Punya Kitabnya Sendiri
BERITA TERKAIT
BACA JUGA