Ternyata Amerika Pernah Menginvasi Indonesia di Masa lalu, Ini Buktinya

oleh Rizal
12:46 PM on Jul 21, 2016

Sejak dulu hubungan antara Indonesia dan Amerika selalu baik, bahkan sangat baik. Entah itu ditunjukkan lewat persahabatan Kennedy dan Bung Karno, atau soal begitu entengnya pemerintah memberikan emas-emas di Papua. Intinya, kita tak pernah ada masalah dengan Amerika. Tapi, kalau kita berkaca lebih ke belakang lagi, ternyata Indonesia pernah bermusuhan dengan mereka. Bermusuhan dalam hal ini adalah yang sampai melibatkan peperangan.

Ya, di sekitar tahun 1832, Amerika ternyata pernah menyerang salah satu daerah Indonesia, yakni Aceh. Latar belakangnya sendiri adalah masalah percekcokan soal perdagangan dan akhirnya pecah menjadi perang yang cukup besar dan berdarah. Amerika menang kala itu dan berhasil membuat sebagian masyarakat Aceh menderita. Soal perang satu ini tak banyak yang tahu, padahal cukup penting pula sebagai catatan sejarah bagaimana hubungan kita dengan AS di masa lalu.

Baca Juga
Inilah 4 Negara yang Dulunya Kaya Raya namun Sekarang Terluntah Akibat Korupsi
6 Alasan Kenapa One Piece Nggak Pernah Bikin Penggemar Bosen Meski Sudah 20 Tahun

Lalu, kenapa pertumpahan darah ini bisa terjadi dan bagaimana jalannya pertempuran tersebut? Semua jawaban dari pertanyaan tersebut bisa kamu temukan lewat ulasan berikut.

Berawal Dari Serangan Masyarakat Kepada Kapal Dagang Amerika

Abad ke 18 adalah masa di mana pelayaran dengan tujuan perdagangan tengah gencar-gencarnya bergulir. Amerika sebagai negara besar pun ikut andil dalam kegiatan ini. Bahkan mereka sudah berlayar sampai Aceh dan telah terbiasa menurunkan jangkar di pelabuhan Kuala Batu, Aceh, untuk mengangkut lada. Selama ini aksi dagang mereka di sini selalu lancar. Namun pada bulan Februari tahun 1831, nasib mereka rupanya tengah sial.

Ilustrasi penyerangan kapal Friendship [Image Source]
Ilustrasi penyerangan kapal Friendship [Image Source]
Tak lama setelah menurunkan jangkar, setidaknya ada tiga kapal kecil mendekati Friendship, nama kapal dagang AS tersebut, lalu kemudian melakukan serangan. Hal ini membuat awak kapal kocar kacir dan bahkan beberapa ada yang tewas juga. Beberapa berhasil melarikan diri termasuk sang kapten yang bernama Endicott. Singkat kata, kapal ini pun dikuasi oleh si penyerang tadi dan isinya dikuras habis.

Protes Amerika yang Tak Digubris

Dalam pelariannya, Kapten Endicott berhasil sampai ke Muki dan meminta para kapten dari tiga kapal AS lainnya untuk membantu merebut Friendship. Tanpa banyak kata aksi ini berhasil. Friendship berhasil diambil alih namun sayangnya barang-barang yang ada di dalamnya ludes tak berbekas. Mengetahui ini mereka pun marah besar dan melayangkan protes.

Protes tak digubris [Image Source]
Protes tak digubris [Image Source]
Sayangnya, protes yang dilayangkan kepada petinggi di Kuala Batu itu sama sekali tak digubris. Hingga akhirnya karena tak punya pilihan lain, para kapten ini meminta bantuan kepada pemerintah AS. Tanpa babibu pula, presiden Amerika kala itu, Andrew Jackson, langsung mengirimkan bala bantuan.

Serangan Mematikan Para Serdadu AS

Presiden kala itu mengirim satu kapal perang bernama Potomac yang mengangkut sekitar 300 prajurit. Tindakan ini adalah sebagai aksi respon atas penyerangan terhadap kapal Friendship. Butuh beberapa lama hingga akhirnya di tanggal 5 Februari 1832, kapal perang ini berlabuh di Kuala Batu.

Serangan tentara AS [Image Source]
Serangan tentara AS [Image Source]
Strategi kapten Potomac kala itu adalah menyamarkan kapal perang ini sehingga terlihat seperti kapal dagang biasa. Para prajurit pun juga berhasil menyamar menjadi awak kapal Denmark lalu masuk ke dalam kerumunan masyarakat Kuala Batu. Sejurus kemudian para serdadu ini pun melakukan penyerangan gila-gilaan.

Jatuhnya Ratusan Korban

Kaget dengan serangan tiba-tiba ini, masyarakat Kuala Batu pun tak sempat melawan. Mereka rata-rata tewas dengan mengenaskan. Kalau bicara jumlah korban, setidaknya ada sekitar 450an orang warga yang tewas ketika itu. Termasuk wanita dan anak-anak. AS sendiri hanya kehilangan dua orang tentara saja.

Ratusan orang tewas dalam tragedi ini [Image Source]
Ratusan orang tewas dalam tragedi ini [Image Source]
Tak hanya membantai warga, AS pun juga memporak-porandakan kota ini dengan melakukan aksi pembakaran gila-gilaan. Penduduk Kuala Batu yang tadinya sempat menyerang akhirnya menyerah. AS sendiri pun langsung pulang setelah memperingatkan orang-orang Kuala Batu.

Alasan Kenapa Penduduk Kuala Batu Menyerang Friendship

Hal yang paling jadi pertanyaan dalam tragedi ini adalah alasan kenapa penduduk menyerang kapal Friendship. Kalau menurut Robert Booth dalam bukunya, Death of an Empire, rakyat Aceh ketika itu muak dengan cara berdagang orang Amerika. Mereka diketahui suka mencurangi timbangan.

Peringatan AS kepada penduduk Kuala Batu [Image Source]
Peringatan AS kepada penduduk Kuala Batu [Image Source]
Tak cuma itu, salah satu kebiasaan para pedagang AS adalah suka kabur dan sering sekali tak membayar secara penuh. Lantaran hal ini, kemudian penduduk Kuala Batu dendam hingga akhirnya terjadilah pertempuran pertama AS di Asia itu. Dari sini sangat jelas ternyata alasan penduduk menyerang kapal AS.

Kalau dilihat dari tragedinya sendiri tentu ini adalah kejadian yang mengerikan. Tapi, kalau melihat geliat perdagangan di Kuala Batu, kita bisa bangga karena sejak masa lalu Indonesia sudah jadi pos-pos internasional untuk perdagangan. Intinya, keberadaan Indonesia dulu begitu penting bagi perekonomian dunia. Sayangnya, kejadian di atas mungkin jadi noktah dari prestasi tersebut.

Next
BERITA TERKAIT
BACA JUGA