3 Peristiwa Bersejarah yang Menumpahkan Air Mata Soekarno

oleh Rizal
11:30 AM on Oct 9, 2015

Sosok Soekarno yang kita kenal adalah pribadi yang tegas, keras dan sangat berwibawa. Namun di balik sosoknya yang seperti itu, Bapak Bangsa ini juga kerap menunjukkan sisi emosionalnya yang lain yakni menangis. Tercatat, Soekarno pernah menangis pada beberapa kesempatan.

Baca Juga : 4 Negara yang Membantu Mempertahankan Kemerdekaan Indonesia

Baca Juga
5 Sepeda Balap Termahal di Dunia yang Harganya Bisa Bikin Kamu Miskin dalam Sekejap
Inilah 4 Negara yang Dulunya Kaya Raya namun Sekarang Terluntah Akibat Korupsi

Namun sebagai orang besar, Soekarno menangis bukan karena hal-hal sepele tapi karena kejadian yang benar-benar mengusik batinnya. Nah, kira-kira kejadian apa saja yang sampai bisa membuat sosok yang disegani Malaysia dan Amerika ini menangis? Berikut ulasannya.

1. Menangis Saat Membacakan Pancasila Untuk yang Pertama Kali

Kekalahan Jepang membuat rakyat gegap gempita termasuk Soekarno yang sudah menantikan kemerdekaan bangsa ini sejak lama. Akhirnya Jepang pun benar-benar memberikan kemerdekaan kepada Indonesia sebagai hadiah. Meskipun bahagia karena negara ini akan segera lahir, namun sejumlah problem sudah menanti di depan mata. Terutama tentang ideologi yang akan dianut negara baru ini nantinya.

Sehari sebelum sidang ini Soekarno menangis semalaman sambil meratap kepada Tuhan [Image Source]
Sehari sebelum sidang ini Soekarno menangis semalaman sambil meratap kepada Tuhan [Image Source]
Sehari sebelum sidang BPUPKI, Soekarno bingung tak karuan. Pasalnya, banyak kelompok-kelompok yang mendatanginya dan menyarankan bentuk-bentuk ideologi yang akan dipakainya. Ada yang ingin menjadikan Indonesia sebagai negara Islam, ada pula yang menginginkan negara ini jadi nasionalis hingga federal.

Penat dengan semua itu, akhirnya Soekarno pun pulang ke rumahnya yang ada di Flores. Di bawah pohon di depan rumahnya, Putra Sang Fajar pun kembali merenung tentang ideologi tersebut. Akhirnya tercetuslah Pancasila yang butir-butirnya mencakup semua kepentingan kelompok.

Mantap dengan Pancasila, Soekarno bergetar jelang sidang BPUPKI pada tanggal 1 Juni 1945. Semalaman ia tidak bisa tidur sambil terus menangis. Dalam ratapannya tersebut ia pun berdoa, “Aku menangis karena besok aku akan menghadapi saat bersejarah dalam Hidupku. Dan aku memerlukan bantuanMU.” Keesokan harinya pukul 9 pagi, sidang pun dibuka dan Soekarno menyampaikan butir-butir Pancasila yang akan jadi ideologi dasar negara ini.

Next
BERITA TERKAIT
BACA JUGA